6 Jenis Tanaman yang Mengandung Racun Sianida

loading...
Kematian Wayan Mirna Shalihin beberapa hari yang lalu yang diakibatkan oleh racun jenis sianida yang dicampurkan di kopi begitu menyedot perhatian publik. Pihak kepolisian pun serius mengungkap kasus ini sampai ditemukan pelaku yang begitu tega meracuni wanita cantik itu.

Nah, kali ini kami tidak akan membahas kasus itu, tapi pada kesempatan ini akan kita bahas tentang sianida. Apa sih racun sianida itu dan juga ternyata, tumbuh-tumbuhan yang ada di sekitar kita ada pula yang mengandung racun sianida. Yuk, kita bahas bersama-sama.

Apa Sih Sianida itu?


Sianida adalah zat beracun yang sangat mematikan. Sianida telah digunakan sejak ribuan tahun yang lalu. Sianida juga banyak digunakan pada saat perang dunia pertama. Efek dari sianida ini sangat cepat dan dapat mengakibatkan kematian dalam jangka waktu beberapa menit.

Hidrogen sianida disebut juga formonitrile, sedang dalam bentuk cairan dikenal sebagai asam prussit dan asam hidrosianik. Hidrogen sianida adalah cairan tidak berwarna atau dapat juga berwarna biru pucat pada suhu kamar. Bersifat volatile dan mudah terbakar. Hidrogen sianida dapat berdifusi baik dengan udara dan bahan peledak.Hidrogen sianida sangat mudah bercampur dengan air sehingga sering digunakan. Bentuk lain ialah sodium sianida dan potassium sianida yang berbentuk serbuk dan berwarna putih.

Sianida dalam dosis rendah dapat ditemukan di alam dan ada pada setiap produk yang biasa kita makan atau gunakan. Sianida dapat diproduksi oleh bakteri, jamur dan ganggang. Sianida juga ditemukan pada rokok, asap kendaraan bermotor, dan makanan seperti bayam, bambu, kacang, tepung tapioka dan singkong. Selain itu juga dapat ditemukan pada beberapa produk sintetik. Sianida banyak digunakan pada industri terutama dalam pembuatan garam seperti natrium, kalium atau kalsium sianida. Sianida yang digunakan oleh militer NATO (North American Treaty Organization) adalah yang jenis cair yaitu asam hidrosianik (HCN).

Gejala yang ditimbulkan oleh zat kimia sianida ini bermacam-macam; mulai dari rasa nyeri pada kepala, mual muntah, sesak nafas, dada berdebar, selalu berkeringat sampai korban tidak sadar dan apabila tidak segera ditangani dengan baik akan mengakibatkan kematian. Penatalaksaan dari korban keracunan ini harus cepat, karena prognosis dari terapi yang diberikan juga sangat tergantung dari lamanya kontak dengan zat toksik tersebut.

Inilah 6 Jenis Tanaman yang Mengandung Racun Sianida


1. Singkong


Singkong mengandung racun linamarin dan lotaustralin, yang keduanya termasuk golongan glikosida sianogenik. Linamarin terdapat pada semua bagian tanaman, terutama terakumulasi pada akar dan daun. Singkong dibedakan atas dua tipe, yaitu pahit dan manis. Singkong tipe pahit mengandung kadar racun yang lebih tinggi daripada tipe manis. Jika singkong mentah atau yang dimasak kurang sempurna dikonsumsi, maka racun tersebut akan berubah menjadi senyawa kimia yang dinamakan hidrogen sianida, yang dapat menimbulkan gangguan kesehatan. Singkong manis mengandung sianida kurang dari 50 mg per kilogram, sedangkan yang pahit mengandung sianida lebih dari 50 mg per kilogram.

Singkong
Singkong


Meskipun sejumlah kecil sianida masih dapat ditoleransi oleh tubuh, jumlah sianida yang masuk ke tubuh tidak boleh melebihi 1 mg per kilogram berat badan per hari. Gejala keracunan sianida antara lain meliputi penyempitan kerongkongan, mual, muntah, sakit kepala, bahkan pada kasus berat dapat menimbulkan kematian. Untuk mencegah keracunan singkong, sebelum dikonsumsi sebaiknya singkong dicuci untuk menghilangkan tanah yang menempel, kulitnya dikupas, dipotong-potong, direndam dalam air bersih yang hangat selama beberapa hari, dicuci, lalu dimasak sempurna, baik itu dibakar atau direbus. Singkong tipe manis hanya memerlukan pengupasan dan pemasakan untuk mengurangi kadar sianida ke tingkat non toksik.

2.  Apel


Suka makan apel? Apel adalah salah satu buah-buahan yang begitu difavoritkan untuk dikonsumsi. Tapi tahukah Anda, bahwa buah apel ternyata mengandung racun sianida? Hanya saja memang, jumlah sianida yang ada di buah apel itu sangat sedikit. Kandungan sianida ini terdapat terutama di dalam biji apel.

Apel
Apel


Walaupun demikian, belum ada laporan yang menyebutkan ada orang yang meninggal dunia gara-gara memakan semua biji yang ada dalam 1 apel. Walau begitu, sebaiknya Anda tidak memakan biji apel, karena disitulah tempat berkumpulnya racun sianida.


3. Rebung/Bambu Muda

 

Rebung

Racun alami pada pucuk bambu termasuk dalam golongan glikosida sianogenik. Untuk mencegah keracunan akibat mengkonsumsi pucuk bambu, maka sebaiknya pucuk bambu yang akan dimasak terlebih dahulu dibuang daun terluarnya, diiris tipis, lalu direbus dalam air mendidih dengan penambahan sedikit garam selama 8-10 menit. Gejala keracunannya mirip dengan gejala keracunan singkong, antara lain meliputi penyempitan kerongkongan, mual, muntah, dan sakit kepala.

4. Gadung

 

Gadung
Gadung

Gadung (Discorea hispida Dennst.) merupakan anggota umbi-umbian yang mengandung zat gizi dan senyawa racun berbahaya. Kandungan utama umbi gadung yang berupa karbohidrat menjadikan umbi ini banyak digunakan masyarakat sebagai sumber energi alternatif. Umbi gadung juga dapat digunakan untuk menurunkan kadar gula darah penderita Diabetes mellitus dan dapat juga mengobati penyakit rematik. Namun, gadung juga mengandung sianida (HCN) yang merupakan senyawa racun berbahaya dan salah satu zat goitrogenik alami di dalam bahan makanan.

5. Kacang Almond

 

kacang almond
Kacang almond

Kacang Almond berupa biji-bijian yang sering digunakan dalam berbagai campuran dalam resep makanan. Penggunaannya sudah sangat populer di dunia. Almond juga mengadung sianida. Almond ini sangat beracun bila tidak diproses di panas yang benar untuk mengeluarkan racun nya. Di banyak negara, Almond ini dilarang dijual sebelum diproses untuk mengeluarkan racun sianidanya terlebih dahulu.

6. Kara Benguk

 

Kara benguk
Kara benguk

Tanaman ini di beberapa daerah dimanfaatkan sebagai bahan membuat tempe. Tempe benguk, begitu mereka menyebutnya. Selain itu, ada pula yang memanfaatkan kulit benguk sebagai sayuran. Hanya saja, karena kandungan sianida yang ada di dalamnya, maka ia memerlukan pengolahan khusus agar racun sianida itu bisa hilang dan benguk pun bisa diolah untuk dikonsumsi.