Pedoman Penulisan Laporan Praktikum Biologi Umum

loading...

Abstrak


Abstrak yang terdiri dari latar belakang, tujuan, metode, hasil dan pembahasan serta kesimpulan disajikan tidak lebih dari 200 kata.
 

Pendahuluan


Bab pendahuluan menjelaskan tentang latar belakang atau dasar teori suatu topik praktikum dengan mengacu pada pustaka yang relevan. Rumusan masalah dan tujuan praktikum harus dituliskan secara jelas.
 

Metode


Bab metode berisikan penjelasan langkah-langkah kegiatan praktikum yang secara langsung menyebutkan alat dan bahan yang digunakan. Kalimat yang digunakan umumnya berbentuk kalimat pasif.
 

Hasil dan Pembahasan


Semua data kelas yang diperoleh dianalisis kemudian disajikan dalam bentuk tabel atau gambar. Pembahasan suatu data harus mengacu pada pustaka yang relevan dan dituliskan sesuai penjelasan berikut.
 

Kesimpulan dan Saran


Kesimpulan berisi pernyataan yang menjawab tujuan dengan mengacu pada data yang diperoleh. Saran yang dirasa perlu diberikan dapat mengacu pada perbaikan metode (alat) dan pemanfaatan hasil.
 

Penulisan Pustaka di Uraian


Nama penulis yang diacu dalam uraian hanya nama akhirnya saja. Bila penulis terdiri
dari dua orang, nama akhir kedua penulis dicantumkan dan dihubungkan dengan kata
’dan’. Bila penulis lebih dari dua orang baik untuk pustaka yang ditulis dalam bahasa
Indonesia maupun bahasa asing, hanya nama akhir penulis pertama yang dicantumkan,
diikuti dengan singkatan ’dkk.’.
 
Penunjukan rujukan atau pustaka dalam uraian dapat dituliskan sebagai berikut :
 
1. Nama penulis di awal kalimat
’Menurut Suryosaputro (2008) mekanisme pengendalian alami ........’ atau ’Suryosaputro menyatakan bahwa...........’.
2. Nama penulis di akhir kalimat
’Hal ini mengasumsikan bahwa semakin tinggi konsentrasi yang ditambahkan mengakibatkan jumlah kematian yang semakin tinggi pula (Alberth, 2006).
3. Penulis terdiri dari dua orang
’Struktur tersebut dapat mengubah sifat sebagai pengemulsi (Fesseden dan Fesseden, 2006)’ atau ’Sawyer dan carry (2007) menggunakan bahan penunjang umum yaitu ................’
4. Penulis lebih dari dua orang
’Altieri dkk. (2006) menemukan bahwa hal tersebut dapat digunakan sebagai ......’
5. Bila mengacu pada dua sumber pustaka atau lebih penulisannya disusun secara kronologis berdasarkan tahun.
’Menurut Heywood (2005) dan Shuka dan Mirsa (2007) studi mengenai kekerabatan merupakan .....’ atau
’ ....disebabkan oleh reaksi senyawa polifenol menjadi.....(Wardiman, 2003; Wareing dan Philips, 2005; Bidwell, 2008)’.

Pedoman Penulisan Laporan Praktikum Biologi Umum
Pedoman Penulisan Laporan Praktikum Biologi Umum (foto: mengejarasa.com)

 

Penulisan Daftar Pustaka


Antar pustaka berjarak satu spasi (sesuai ketentuan penuntun praktikum Biologi
Umum). Bila penulisan satu pustaka lebih dari satu baris, baris pertama diawali tepat pada
batas sebelah kiri, sedangkan baris berikutnya dimulai pada tepat dibawah angka ’1’ pada
ruler di program MS Word.
 
1. Daftar pustaka disusun secara alfabetik berdasarkan nama belakang (family name) penulis pertama. Jika nama penulis terdiri dari dua suku kata atau lebih cara penulisannya ialah nama akhir diikuti dengan koma, singkatan nama depan, tengah dan seterusnya, yang semuanya diberi titik. Nama yang diikuti dengan singkatan, dianggap bahwa singkatan itu menjadi satu dengan suku kata yang ada di depannya. Contoh : Williams D. Ross Jr. ditulis Ross Jr., W.D. Gelar kesarjaan tidak perlu dicantumkan. Nama depan semua penulis disingkat.
2. Penulisan nama penulis, tahun, judul jurnal/buku, nama jurnal dan kota dipisahkan dengan tanda ’ titik (.)’.
3. Penulisan nama pertama dibalik sedangkan nama penulis yang lain/berikutnya tidak dibalik. Bila penulis terdiri dari dua orang semua nama harus ditulis, dihubungkan dengan kata ’dan’. Bila lebih dari dua orang semua nama harus ditulis, dihubungkan dengan tanda koma (,) serta kata ’dan’.
 
Contoh :
Keller, B. 1993. Structural cell............. dst.
Su, N-Y dan M. Tamashiro. 1987. An Overview of the formosan …………dst.
Weiser, R.L., S.J. Wallner dan J.W. Weddell. 1990. Cell wall and ......... dst.
 
4. Jika terdapat lebih dari satu pustaka dengan nama penulis/pengarang yang sama tetapi dalam tahun berbeda maka harus disusun secara kronologis berdasarkan tahun.
5. Jika terdapat lebih dari satu pustaka dengan nama penulis/pengarang yang sama dan dalam tahun yang sama maka ditulis dengan memberikan notasi (a,b,c dst.).
6. Pustaka berupa jurnal atau artikel berturut-turut ditulis nama penulis, tahun terbit, judul artikel, nama majalah berupa singkatan resmi, volume/edisi, nomor dan nomor halaman yang diacu. Untuk judul artikel semua ditulis dengan huruf kecil kecuali huruf pertama pada kata pertama ditulis dengan hurup kapital.
7. Nama jurnal disebutkan berdasarkan singkatan yang berlaku dan ditulis dengan huruf miring, judul artikel ditulis tegak. Penulisan volume jurnal dan nomor halaman dipisahkan dengan tanda titik dua (:) tanpa jarak.
8. Pustaka berupa buku berturut-turut ditulis nama penulis, tahun terbit, judul buku, jilid, cetakan/edisi penerbitan, nama penerbit, kota dan halaman. Huruf awal semua kata pada judul buku ditulis dengan huruf kapital kecuali kata penghubung.
9. Tata cara penulisan halaman untuk pustaka berupa buku adalah sebagai berikut :
 
a). Bila yang dikutip hanya sebagian dari buku pada halaman yang berurutan, maka yang dituliskan adalah halaman dan bagian buku yang dikutip saja. Contoh : ’....hal. 23-27’. b) bila yang dikutip beberapa bagian dari buku pada halaman yang tidak berurutan, maka yang dituliskan adalah jumlah keseluruhan halaman buku. Contoh : ’..... 75 hal. dan c) penulisan halaman buku yang dikutip atau jumlah keseluruhan halaman buku diletakkan setelah kota penerbit.
10. Pustaka yang berisi beberapa karangan yang dikumpulkan oleh editor penulisannya berturut-turut adalah : nama penulis artikel, tahun terbit, judul artikel (ditulis seperti penulisan judul artikel pada pustaka berupa jurnal), kata ’Dalam’, nama editor, judul buku (huruf awal semua kata ditulis dengan huruf kapital kecuali kata penghubung), penerbit, kota penerbit, halaman artikel.
11. Pustaka berupa terjemahan, tata cara penulisannya berturu-turut adalah sebagai berikut : nama penulis asli, tahun penerbitan karya asli, judul terjemahan, nama penerbit terjemahan dan kota. Apabila tahun penerbitan buku asli tidak dicantumkan, ditulis dengan kata ’tanpa tahun’.
12. Pustaka tanpa nama pengarang/penulis sebelum tahun terbit dituliskan nama instansi, bukan  ’Anonimous’.
13. Rujukan dari internet, cara penulisannya sebagai berikut :
 
Informasi dari internet : 
  • Hansen, L. 1999. Non-target Effects of Bt Corn Pollen on the Monarch Butterfly (Lepidoptera: Danaidae). http://www.ent.iastae.edu/entsocl,ncb99/prog/abs/D81.html. Diakses 12 Agustus 2008.
     
  • Griffith, A.I. 1995. Coordinating Family and School : Mothering for Schooling. Education Policy Analysis Archives (Online). Vol. 3. No. 1. http://olam.ed.su.edu/epaa. Diakses 22 juli 2008./

Penulisan Tabel


  1. Kata ‘Tabel’ diikuti nomor dan judul tabel ditulis rata kiri di atas tabel. Setelah nomor tabel diberi tanda titik, sedangkan judul tabel tanpa diakhiri titik.
  2. Jarak judul tabel dari uraian laporan di atasnya adalah tiga spasi. Bila judul tabel lebih dari satu baris, maka baris kedua dan selanjutnya berjarak satu spasi. Kata pertama pada baris kedua dan seterusnya ditulis tepat di bawah huruf pertama pada judul tabel. Jarak antara judul tabel dengan tabel satu setengah spasi. Keterangan tabel ditulis di bawah tabel, diketik satu spasi, berjarak satu spasi dari tabel dan tiga spasi dari uraian laporan praktikum di bawahnya.
  3. Judul tabel berada di atas tabel, ditulis dengan huruf kecil semua kecuali huruf pertama pada setiap kata yang bukan merupakan kata penghubung. Judul tabel dan tabel tidak boleh dituliskan pada halaman terpisah.
  4. Kolom pada tabel diberi nama yang tepat dan masing-masing harus dipisahkan secara tegas
  5. Satu tabel diupayakan tercantum pada satu halaman yang sama.
  6. Jika tabel dimasukkan dalam uraian ditulis Tabel 1 bukan Tab. 1.

Penyajian Gambar


  1. Bagan, diagram, grafik dan foto semuanya disebut gambar. 
  2. Kata ’gambar’ diikuti nomor dan judul gambar ditulis rata kiri di bawah gambar. Setelah nomor gambar diberi tanda titik, sedangkan judul gambar tanpa diakhiri titik. 
  3. Judul gambar berada di bawah gambar, ditulis dengan huruf kecil semua kecuali huruf pertama pada setiap kata yang bukan merupakan kata penghubung. 
  4. Judul gambar tidak perlu diawali dengan kata ’Gambar’ (Gambar sel epidermis), ’Grafik’ (Grafik pertumbuhan mikrobia), ’Foto’ (Foto sel-sel usus), dll. 
  5. Judul gambar diketik satu spasi, berjarak satu setengah spasi dari gambar dan tiga spasi dari uraian pokok laporan di bawahnya. Bila judul gambar lebih dari satu baris, maka baris kedua dan selanjutnya berjarak satu spasi. Kata pertama pada baris kedua dan seterusnya ditulis tepat di bawah huruf pertama pada judul gambar. Judul gambar dan gambar tidak boleh dituliskan pada halaman terpisah. 
  6. Keterangan gambar tidak boleh dituliskan pada halaman terpisah. 
  7. Ukuran gambar harus proporsional (tidak terlalu lebar/tinggi atau besar/kecil). Jika pada satu judul gambar terdapat lebih dari satu gambar maka letak gambar (sisi-sisi luar keseluruhan gambar) harus simetris. 
  8. Skal harus dibuat agar mudah dipakai untuk mengadakan interpolasi atau ekstrapolasi. Perbesaran lensa obyektif/okuler pada mikroskop harus dikonversi sesuai dengan perbesaran foto. 
  9. Keterangan dan satuan pada sumbu y suatu grafik sebaiknya ditulis vertikaL. 
  10. Bila dimasukkan dalam uraian ditulis Gambar 1, bukan Gbr. 1 atau Gb. 1.