Sistem Koordinasi (Saraf & Hormon) Pada Hewan Invertebrata dan Vertebrata

loading...
Sistem koordinasi merupakan sistem tubuh yang berperan dalam mengintegrasikan semua proses fisiologi hewan sehingga berjalan sinergis dan terkendali. Pada prinsipnya sistem koordinasi hewan melibatkan hal-hal berikut:
 
1. Penanggapan sinyal eksternal dan pemerosesannya
2. Pemberian respon lanjutan berdasarkan hasil pemerosesan
3. Pelepasan zat kimia dari sel-sel ke dalam cairan ekstra sel
4. Mentranspor zat dari bagian satu ke bagian yang lain
5. Pengaktifan atau penonaktifan sel-sel yang dipengaruhi oleh zat
 
Sistem koordinasi ini terdiri atas sistem saraf dan sistem hormon (endokrin).
 

A. Sistem Saraf Invertebrata


(1). Sistem saraf pada Protozoa


Protoza misalnya amoeba tidak mempunyai susunan saraf tetapi mempunyai kepekaan terhadap rangsang dari luar dan mampu menanggapi rangsang tersebut, misalnya rangsangan yang berupa cahaya dan sentuhan. Jika rangsanganya kuat, protozoa menjauh,sebaliknya jika rangsang itu lemah akan mendekat. Pada paramecium terdapat fibril yang peka terhadap suhu dan sinar, serta berfungsi untuk mengatur gerakan silianya.
 

(2). Sistem saraf pada Coelenterata


Hydra memiliki sistem saraf difus. Disebut sistem saraf difus karena sel-sel saraf masih tersebar dan saling berhubungan satu sama lain menyerupai jala maka juga disebut saraf jala (jaring saraf).
 

(3). Sistem saraf pada Echinodermata


Pada bintang laut memiliki sistem saraf sirkuler yang terdiri dari cincin saraf yang melingkari kerongkongan dengan cabang-cabangnya menuju ke setiap lengan.
 

(4). Sistem saraf pada Serangga


Pada belalang terlihat susunan saraf tangga tali dari simpul saraf yang disebut ganglia (jamak dari ganglion). Ganglion merupakan pusat peogolah rangsang. Ada 3 macam ganglion :
 
  • Ganglion kepala, menerima urat saraf yang berasal dari mata dan antena.
  • Ganglion di bawah kerongkongan, mengkoordinasi aktivitas sensoris dan motoris rahang bawah (mandibula), rahang atas (maksila), dan bibir bawah (labium).
  • Ganglion ruas-ruas badan berupa serabut-serabut saraf yang menuju ruas-ruas dada, perut, dan alat-alat tubuh yang berdekatan. Ganglion bawah kerongkongan dan ganglion ruas-ruas badan terletak dibawah  saluran pencernaan.

Pada serangga terdapat 2 benang saraf yang membentang sejajar sepanjang tubuhnya dan menghubungkan ganglion satu dengan ganglion yang lain
 

(5). Sistem saraf pada Cacing


Sistem saraf cacing tanah disebut susunan saraf tangga tali, yaitu berupa sederetan ganglion yang terdapat pada setiap ruas tubuhnya. Ganglion satu dengan ganglion yang lain dihubungkan oleh benang-benang saraf yang memanjang disepanjang poros tubuhnya. Ganglion cacing juga dibedakan atas ganglion kepala, ganglion
bawah kerongkongan, dan ganglion ruas-ruas badan.

 
Sistem saraf cacing dan serangga
Sistem saraf cacing dan serangga

B. Sistem Saraf Vertebrata


Pada dasarnya sistem saraf vertebrata mirip dengan manusia, karena sama-sama mempunyai sistem saraf pusat. Perbedaanya terletak pada tingkat kesempurnaanya (tingkat perkembangannya). Hewan-hewan bertulang belakang memiliki otak yang dapat dibedakan atas 3 bagian :

a. Otak depan
  • Tumbuh menjadi otak besar dan lobus olfaktorius.
  • Otak besar untuk belajar dan gerakan yang disadari.
  • Lobus olfaktorius berfungsi sebagai lobus pembau.

b. Otak tengah, berfungsi sebagai lobus penglihatan.
c. Otak belakang
  • Atap otak belakang menebal membentuk otak kecil (cerebellum) yang berfungsi untuk keseimbangan dan koordinasi gerakan.
  • Dasar otak belakang membentuk sumsum penghubung (medula oblongata) sebagai pusat pengatur denyut jantung, pembuluh darah dan gerakan pernapasan.

(1). Sistem saraf pada ikan

 

  •  Otak besar dan otak tengah berhubungan dengan saraf penglihatan. Kedua otak ini tidak berkembang dengan baik.
  • Otak kecil merupakan tempat saraf keseimbangan dan gurat sisi. Otak kecil berkembang dengan baik.

(2). Sistem saraf pada amphibi

  • Bagian otak yang berkembang dengan baik adalah otak tengah sebagai pusat penglihatan.
  • Otak besar berhubungan dengan indra pencium dan otak kecil hanya merupakan lengkung mendatar yang menuju ke sumsum lanjutan yang tidak berkembang dengan baik.

(3). Sistem saraf pada reptil


Otak besar berkembang dengan baik, sebagai pusat saraf pembau. Otak besar ini meluas sehingga menutupi otak tengah. Bagian lainnya kurang berkembang.
 

(4). Sistem saraf pada burung

  • Otak burung telah berkembang cukup baik. Otak besar dan otak kecilnya berukuran relatif besar. Permukaan otak besar tidak berlipat.
  • Otak tengah berbentuk gelembung, berkembang dengan baik dan merupakan pusat saraf penglihat.
  • Otak kecil permukaanya berlipat-lipat sehingga mampu menampung sel saraf dalam jumlah yang banyak. Otak kecil sebagai pusat pengatur keseimbangan burung pada waktu terbang.

5. Sistem saraf pada mamalia


Pada mamalia seluruh bagian otaknya berkembang dengan baik dan sempurna. Permukaan otak besar dan otak kecilnya berlipat-lipat, sehingga dapat menampung lebih banyak neuron. Di antara vertebrata, mamalia memiliki perkembangan otak yang paling baik.
 

SISTEM HORMON (ENDOKRIN)


Hormon adalah suatu zat kimia yang dihasilkan oleh kelompok sel tak bersaluran atau kelenjar buntu (endokrin). Hormon bersama-sama dengan saraf berfungsi sebagai pengatur dan pengendali kerja alat-alat tubuh. Hormon diedarkan oleh darah menuju ke jaringan/organ sasaran yang dipengaruhinya. Jaringan sasaran akan memberikan reaksi, sedangkan jaringan bukan sasaran tidak memberikan reaksi. Emosi juga dipengaruhi kerja hormon.
 
Kelenjar buntu yang terdapat pada tubuh manusia meliputi :
 

(1). Kelenjar pituitari/hipofisis


  • Terletak di dasar otak besar yang disebut hipotalamus.
  • Bekerja di bawah pengaruh zat kimia yang dihasilkan oleh hipotalamus.
  • Disebut "master of gland" karena hipofisis menghasilkan hormon yang mempengaruhi kelenjar buntu lainnya.

Hormon yang dihasilkan antara lain :
 
  • Hormon tirotropin : mempengaruhi kelenjar tiroid/gondok.
  • Hormon paratirotropin : mempengaruhi kelenjar paratiroid/anak gondok.
  • Hormon prolaktin : mempengaruhi kelenjar air susu.
  • Hormon adrenokortikotropin : mempengaruhi kelenjar adrenal/anak ginjal.
  • Hormon gonadotropin : mempengaruhi kelenjar gonad/kelamin.
  • Somatotropin : mempengaruhi pertumbuhan.

(2). Kelenjar gondok/tiroid. 


Menghasilkan hormon tiroksin yang berfungsi untuk : mempengaruhi pertumbuhan tubuh dan perkembangan mental dan mengatur metabolisme di dalam tubuh. Bahan dasar tiroksin adalah yodium. Kekurangan yodium dapat menyebabkan tergantungnya fungsi kelenjar gondok, yang akhirnya terjadi pembengkakan kelenjar gondok (penyakit gondok).
 

(3). Kelenjar anak gondok/paratiroid


Menghasilkan parathormon yang berfungsi mengatur kadar kalsium dalam darah. Kekurangan parathormon menyebabkan darah kurang zat kapur dan menimbulkan kekejangan (tetanus). Kelebihan parathormon menyebabkan tulang rapuh (osteomalasi).
 

(4). Kelenjar timus


Merupakan kelenjar penimbun hormon somatotropin atau hormon pertumbuhan yang hanya berfungsi pada masa pertumbuhan.
 

(5). Kelenjar pankreas/langerhans


Terletak di dalam pankreas, menghasilkan hormon insulin. Fungsi hormon insulin adalah mengatur kadar glukosa dalam darah dengan memfasilitasi proses perubahan glukosa (gula darah) menjadi glikogen (gula otot), yang selanjutnya akan disimpan di dalam hati atau otot. Kekurangan hormon insulin menyebabkan proses perubahan glukosa menjadi glikogen akan menurun, sehingga tidak semua kelebihan glukosa dapat disimpan. Akibatnya kadar glukosa dalam darah menjadi tinggi, sehingga menimbulkan penyakit kencing manis (diabetes mellitus).
 

(6). Kelenjar anak ginjal/andrenalis/suprarenalis


Terletak di permukaan atas sepasang ginjal. Dibedakan menjadi 2 bagian, yaitu :
 
  • Bagian kulit (korteks) menghasilkan hormon kortison. Kekurangan hormon ini menimbulkan gejala penyakit "addison"(kulit menjadi merah).
  • Bagian dalam (medula) menghasilkan hormon adrenalin yang berfungsi meningkatkan kadar glukosa dalam darah, memperlebar saluran nafas, mempercepat denyut jantung, menyebabkan lebih banyak darah dikirim ke otak dan otot, terjadinya pelebaran pupil, dan menegakkan rambut di seluruh tubuh.

(7). Testis


Menghasilkan hormon testosteron yang berfungsi mempengaruhi tanda-tanda kelamin sekunder misalnya tumbuhnya kumis dan cambang, pelebaran bahu, membesarnya suara pada dan pematangan spermatozoa.
 

(8). Ovarium


Hormon yang dihasilkannya yaitu estrogen berfungsi mempengaruhi ciri kelamin sekunder wanita, seperti melebarnya pinggul, membesarnya payudara, dan pematangan sel telur. Selain itu juga mensekresikan hormon progesteron, bersama estrogen mengatur persiapan rahim bagi kehamilan dan mengatur siklus menstruasi.
 

(9). Kelenjar usus dan lambung


Usus menghasilkan hormon sekretin yang berfungsi merangsang pengeluaran getah pankreas. Lambung menghasilkan hormon gastrin yang berfungsi merangsang pengeluaran getah lambung.