.

Sistem Pernafasan Pada Manusia: Jenis Organ dan Mekanismenya

loading...
Sistem Pernafasan Manusia: Jenis Organ dan Mekanismenya - Pernafasan berguna untuk pertukaran gas oksigen dan karbon-dioksida.
 
Pada pernafasan dapat dibedakan dalam dua tahap yaitu :
1. Tahap menarik nafas : hawa udara disedot ke dalam paru-paru karena meluasnya rongga dada.
2. Tahap mengeluarkan nafas : hawa di dalam paru-paru di desak ke luar karena menyempitnya rongga dada.
 

1. Organ yang Berperan di Sistem Pernafasan Pada Manusia

 
Sistem pernapasan terdiri atas dua perangkat alat atau organ yaitu :
 

a. Rongga hidung


Rongga hidung merupakan bagian pertama dari sistem pernapasan yang berhubungan dengan dunia luar melalui lubang hidung luar. Rongga hidung, sesuai dengan adanya lobang hidung, terdiri atas dua bagian yang disekat oleh rongga hidung. Dari dinding lateral rongga hidung kerang-kerang hidung membagi setiap belah rongga hidung embentuk tiga pasang lorong hidung. Seluruh dinding rongga hidung dan kerang-kerang hidung
dilapisi selaput lendir hidung kecuali bagian tepat di belakang lubang hidung luar. Sewaktu melalui lorong-korong hidung, udara pernapasan mengalami pemanasan dan sampai batas tertentu dibebaskan dari debu yang masuk ke rongga hidung.
 
Lorong-lorong hidung bagian belakang berhubungan melalui dua corong (choanae) rongga hidung ke dalam tekak. Rongga hidung juga berhubungan dengan beberapa rongga di samping hidung (sinus paranasales) yang terdapat di tulang dahi, tulang rahang atas, tulang baji, dan tulang tapisan.
 

b. Tekak (pharynx)


Tekak adalah suatu ruangan yang terdapat di belakang rongga hidung dan rongga mulut, dan merupakan peralihan kedua rongga tersebut. Ke bawah tekak bersambungan dengan kerongkongan (oesophagus), dan melalui pangkal tenggorok (larynx) dengan tenggorok (trachea). Jalan udara dari rongga hidung ke pangkal
tenggorok dan jalan makanan dari rongga mulut ke kerongkongan bersilang dalam tekak.
 

c. Pangkal tenggorok (larynx)


Ke dalam tekak bagian bawah menonjol masuk panggkal tenggorok dari depan. Pangkal tenggorok terdiri atas beberapa tulang rawan yang kesemuanya membatasi rongga pangkal tenggorok. Hubungannya dengan tekak terjadi melalui satu lubang yang menghadap ke atas bekalang. Di bagian tengah rongga pangkal tenggorok terdapat dua pasang lipatan mendatar yang menonjol ke dalam dari dinding lateral, yakni pita suara palsu dan pita suara sejati. Ke bawah rongga pangkal tenggorok berhubungan dengan tenggorok.
 

d. Tenggorok (trachea)


Tenggorok berupa pipa yang panjangnya lebih kurang 12 cm. Pipa ini diperkuat oleh satu kerangka yang terdiri atas cincin-cincin tulang rawan. Cincin-cincin ini tidak sempurna, karena di sebelah belakang terbuka, sehingga dinding belakang tenggorok hanya dibentuk oleh selapis jaringan penyambung yang lunak.
 
Dinding dalam tenggorok dilapisi selaput lendir dengan kelenjar-kelenjar lendir dan dilengkapi dengan otot-otot polos. Setelah tenggorok memasuki rongga dada, bangunan tersebut bercabang dua, membentuk cabang tenggorok (bronchus) kanan dan kiri.
 
Tenggorok terdiri atas cabang tenggorok atau bronchus, anak tenggorok atau bronchiolus, serta ranting tenggorok atau bronchiolus respiratorius. Cabang-cabang tenggorok kanan dan kiri akan memasuki paru-paru, lalu bercabang-cabang menjadi pipa-pipa yang berangsur menjadi makin sempit, sehingga membentuk anak tenggorok yang bercabang-cabang lagi menjadi pipa-pipa tersempit. Pipa-pipa ini dikenal sebagai ranting tenggorok. Ranting-ranting tenggorok berhubungan dengan unsur-unsur yang berguna untuk pertukaran gas, yakni saluran-saluran gelembung (ductus alveolares).
 

e. Paru-paru


Paru-paru kanan dan kiri terletak di dalam rongga dada. Tiap paru mempunyai tiga bidang yaitu : bidang yang menghadap ke arah iga, bidang yang menghadap ke arah sekat rongga badan, dan bidang medial. Pada medial terdapat tampuk paru-paru (hilus pulmonis), tempat masuknya cabang tenggorok, pembuluh darah dan getah bening serta saraf-saraf.
 
Paru kanan mempunyai tiga baga (lobus), sedangkan paru bagian kiri hanya memiliki dua baga. Setiap baga terbagi menjadi segmen-segmen yang masing-masing diperlengkapi dengan satu cabang bronchus.
 
Seluruh permukaan luar paru-paru kanan dan kiri ditutup oleh satu selaput yang disebut pleura. Pada tampuk paru-paru selaput ini beralih ke dinding rongga dada, sehingga kini juga melapisi permukaan dalam rongga dada dan sekat rongga badan. Dengan demikian paru - paru yang terselubung oleh pleura sebenarnya hanya berupa celah sempit yang berisi sedikit cairan untuk membasahi permukaan-permukaan pleura yang bersentuhan, dan mengurangi gesekan sewaktu pernapasan. Rongga pleura tidak mengandung hawa, tekanan di dalamnya adalah negatif. Kedua rongga pleura di sebelah kanan dan kiri tidak saling berhubungan.
Sistem Pernafasan Pada Manusia: Jenis Organ dan Mekanismenya
Organ-Organ Pernafasan Manusia

2. Mekanisme Terjadinya Pernapasan


Mekanisme pernapasan terdiri atas :
 

a. Pernapasan jaringan – pernapasan paru-paru.


Tubuh senantiasa membutuhkan oksigen untuk dapat melakukan dan melangsungkan metabolisma, yang mana pada proses ini dihasilkan karbon dioksida yang tidak berguna bagi tubuh.

Pertukaran oksigen dan karbon dioksida di dalam jaringan-jaringan tubuh disebut pernapasan jaringan. Proses ini berlangsung dengan bantuan enzim-enzim pernapasan dan zat - zat lain. Oksigen yang diperlukan untuk proses tersebut diambil dari darah, sekaligus karbon dioksida yang tidak diperlukan ditukar ke dalam darah.

Untuk menjamin kelangsungan proses tadi, kadar oksigen dan karbon dioksida harus dipertahankan pada taraf tertentu. Proses tersebut hanya terjadi jika Oksigen dalam darah secara teratur ditambah, dan Karbon dioksida disingirkan dari darah. Proses ini berlangsung terus menerus di dalam paru-paru dan disebut dengan pernapasan paru-paru.
 

b. Pengangkutan oksigen dan karbon dioksida.


Pengangkutan Oksigen dan Karbon dioksida dalam darah terjadi berkat zat haemoglobin dalam eritrosit. Di dalam paru-paru kadar Oksigen dalam darah sangat tinggi, sebagian besar Oksigen ini terikat pada hemoglobin, membentuk senyawa oksihemoglobin. Dalam jaringan-jaringan tubuh oksihemoglobin melepaskan Oksigen, kemudian haemoglobin mengikat Karbon dioksida yang berlebihan dalam cairan jaringan tubuh, membentuk karbon dioksida haemoglobin yang terdapat dalam darah yang beredar dalam pembuluh-pembuluh balik. Dalam lingkungan yang kaya akan Oksigen di paru-paru, Karbon dioksida diuraikan dari hemoglobin dan siap untuk mengikat oksigen.
 

c. Inspirasi dan ekspirasi.


Pernapasan adalah proses ritmis yang terdiri atas dua tahap, yaitu inspirasi (penarikan napas) dan ekspirasi (pengeluaran napas). Inspirasi terjadi dengan mengembungkan rangka dan rongga dada melalui keaktifan otot-otot pernapasan yang mengangkat iga-iga, hingga melapangkan rongga dada. Dengan kontraksi, sekat
rongga badan yang membuat ukuran atas-bawah rongga dada menjadi lebih besar. Dengan membesarnya rongga dada, tekanan negatif di dalam rongga pleura akan bertambah dan paru-paru ikut mengembang, sehingga tekanan udara di dalamnya menurun sampai di bawah tekanan udara luar. Udara luar tersedot masuk melalui susunan pengantar udara.
 
Setelah inspirasi, maka berlangsung ekspirasi. Pada proses ekspirasi, karena keaktifan otot-otot pernapasan menarik iga-iga ke bawah dan melemasnya sekat rongga badan, rongga dada menjadi lebih kecil. Isi rongga dada berkurang, paru-paru mengalami kompresi, sehingga tekanan udara di dalamnya melampaui tekanan udara luar, dan hawa yang terdapat di dalam paru-paru didesak ke luar.
 
Biasanya pembesaran-penyempitan rangka dada dan konstraksi-relaksasi sekat rongga badan pada pernapasan berlangsung bersama, tetapi pada perempuan peranan pembesaran/penyempitan rongga dada lebih banyak, disebabkan perubahanperubahan rangka dada. Cara pernapasan ini disebut pernapasan dada (pernapasan kostal). 

Pada laki-laki pembesaran-penyempitan rongga dada terutama terjadi karena kontraksi-relaksasi sekat rongga badan. Karena diafragma ini diikuti dengan gerakan-gerakan dinding depan perut ke muka (pada inspirasi) dan ke belakang (pada ekspirasi, maka tipe pernapasan ini disebut pernapasan perut (pernapasan abdominal)/
 
Perubahan volume rongga dapat terjadi karena :
 
a. Perubahan rangka dada (pengangkatan/penurunan iga-iga) seperti terjadi pada pernafasan dada;
b. Terjadi kerutan/melemasnya sekat rongga badan (diagfragma), seperti terjadi pada pernafasan perut.