Populasi, Sampel, dan Teknik Pengambilan Sampel

Posted on
Loading...

A. POPULASI DAN SAMPEL

Di dalam biologi istilah populasi digunakan untuk mendefinisikan kumpulan individu yang semacam atau yang satu spesies, yang mendiami
suatu habitat tertentu. Anda dapat menyatakan spesies badak bercula satu di kawasan cagar alam Ujung Kulon sebagai populasi badak bercula satu yang hidup di kawasan cagar alam tersebut. Seluruh ikan nila yang hidup pada suatu kolam, dapat dikatakan sebagai populasi ikan nila di kolam tersebut.

Di dalam statistika, populasi digunakan untuk menyatakan totalitas dari
seluruh “individu” atau “item” yang masing-masing individu atau item
tersebut merupakan unit pengamatan terkecil. Oleh karena itu, individu yang dimaksud di dalam statistika tidak selalu sebagai individu yang digunakan dalam pengertian biologi karena di dalam biologi individu selalu bermakna satu organisme.

“Individu” dalam statistika sebagai suatu unit pengamatan terkecil dapat berupa bagian dari individu dalam pengertian biologi. Misal, kalau Anda mengamati daun dari suatu pohon maka tiap-tiap daun merupakan unit pengamatan terkecil atau sebagai individu, dan seluruh daun pada satu pohon tersebut merupakan populasinya.

Dapat pula yang dimaksud “individu” dalam statistika adalah kumpulan individu dalam pengertian biologi. Misal, kalau Anda ingin mengetahui jumlah semut pada suatu areal perkebunan, Anda akan lebih mudah menghitung berapa banyak sarang yang ditemukan. Oleh karena itu, setiap kelompok semut dalam satu sarang menjadi unit pengamatan terkecilnya atau sebagai individu, sedangkan populasinya adalah seluruh semut yang berada dalam sarang yang terdapat di dalam perkebunan tersebut. Anda akan lebih mudah menyatakan berapa banyak jumlah rumpun padi di areal persawahan, daripada harus menyatakan berapa individu pohon padi yang ada di areal persawahan tersebut.

Dilihat dari banyaknya individu anggotanya, ada populasi yang terbatas/berhingga (finite population) dan ada pula populasi yang tak terbatas/tak berhingga (infinite population). Jika populasinya terbatas/berhingga, peneliti dapat melakukan pengamatan terhadap seluruh “individu” atau “item” anggota populasi. Penelitian demikian disebut penelitian sensus.

Sensus penduduk dilaksanakan dengan mencacah atau menghitung berapa banyaknya penduduk yang ada. Jadi, dihitung satu demi satu pada setiap bagian wilayah sehingga seluruh wilayah akan diketahui berapa jumlah penduduknya. Jika sensus itu sifatnya nasional maka seluruh penduduk di negara yang bersangkutan dicacah atau dihitung satu per satu.

Batasan populasi terbatas dengan populasi tak terbatas terkadang menjadi sangat relatif. Jumlah penduduk Indonesia yang mencapai 200 juta relatif sudah sangat banyak, namun demikian dengan mengerahkan petugas sensus, jumlah tersebut dapat dihitung dalam waktu yang relatif singkat.

Sebaliknya, jika penelitian dilaksanakan hanya oleh seorang peneliti, jumlah 100.000 sudah sangat banyak, apalagi variabel yang diukur memerlukan prosedur pengukuran yang rumit.

Agar supaya Anda dapat menghemat biaya, tenaga dan waktu maka Anda dapat melakukan penelitian dengan cara hanya mengamati sekumpulan “individu” atau “item” dari populasi yang bersangkutan. Penelitian yang demikian disebut penelitian sampling. Dengan demikian, sekumpulan “individu” atau “item” yang Anda amati tentunya harus benar-benar dapat mewakili populasi yang Anda teliti.

Dengan kata lain Anda harus memiliki sekumpulan “individu” atau “item” yang representatif. Sekumpulan “individu” atau “item yang representatif atau yang benar-benar dapat mewakili populasinya disebut sampel atau contoh atau cuplikan. Sebagai konsekuensinya, diperlukan adanya teknik pengambilan sampel atau teknik sampling (sampling technique) yang benar-benar dapat menjamin kerepresentatifan sampel.

B. TEKNIK PENGAMBILAN SAMPEL

Teknik pengambilan sampel merupakan suatu prosedur yang harus ditempuh oleh peneliti, agar sebagian “individu” atau “item” anggota dari populasi yang diteliti, benar-benar representatif atau dapat mewakili populasinya. Jika sampel yang diambil tidak representatif maka kesimpulan yang diperoleh pada tingkat sampel tidak berlaku pada tingkat populasinya.

Jika demikian halnya maka bukan lagi merupakan penelitian sampling, akan tetapi hanya merupakan penelitian kasus. Tidak berarti bahwa suatu penelitian kasus tidak berharga sama sekali. Boleh jadi, untuk penelitian tertentu memang lebih tepat menggunakan studi kasus karena fenomenanya memang bersifat khusus. Tentu saja hasilnya akan dapat dimanfaatkan atau diterapkan untuk menghadapi kasus lain yang serupa. Banyak penelitian psikologi klinik juga penelitian dalam bidang hukum yang menggunakan pendekatan kasus.

Sampel dinyatakan representatif apabila data sampel (data statistik sampel) benar-benar dapat mencerminkan harga-harga yang ada pada populasinya (parameter populasi). Artinya, apabila Anda memiliki data rerata sampel maka data rerata sampel tersebut harus mampu menjadi penduga tak bias (penduga yang benar) dari harga rerata populasi. Dalam hal ini mengandung maksud, jika dilakukan pengambilan sampel berulang-ulang dan setiap pengambilan dihitung harga reratanya maka rata-rata dari seluruh rerata data sampel besarnya sama dengan harga rerata populasi.

Teknik pengambilan sampel tidak dapat terlepas dari metode penelitian yang dilakukan. Dalam penelitian biologi, teknik pengambilan sampel dalam penelitian survei ataupun penelitian observasi tidak sama dengan teknik pengambilan sampel dalam penelitian eksperimen/percobaan.

Teknik Pengambilan Sampel dalam Penelitian Survei dan Observasi

Penelitian survei atau penelitian observasi bertujuan untuk memperoleh konsep secara induktif dari fakta-fakta yang berhasil diamati pada populasi yang diteliti. Oleh karena itu karakteristik populasi menjadi pertimbangan dalam melakukan pengambilan sampel. Artinya, bahwa peneliti benar-benar harus sudah memperoleh informasi, bagaimana sebenarnya keadaan populasi yang ingin diteliti. Berikut ini disajikan beberapa teknik dalam penelitian survei dan penelitian observasi.

a. Teknik tidak acak (non-random sampling)

Teknik non-random adalah teknik pengambilan sampel yang tidak mendasarkan diri pada prinsip peluang. Ada dua prosedur teknik nonrandom, yakni:

1) Pengambilan sampel menurut kuota (quota sampling)

Pengambilan sampel menurut kuota (quota sampling) merupakan prosedur untuk memperoleh sampel dari populasi asal sudah memenuhi jumlah tertentu yang kita inginkan. Oleh karena dalam pelaksanaannya tanpa pertimbangan apa pun maka dikatakan pula sebagai teknik pengambilan sampel seadanya.

Artinya, jika si peneliti memerlukan sampel terdiri dari 40 unit sampel maka ia akan mengambil “individuindividu” anggota populasi yang diteliti berturut-turut sampai diperoleh 40 unit sampel. Penelitian dengan teknik “quota sampling” biasanya dilakukan dengan tujuan untuk memperoleh informasi lapangan guna mengungkap apakah yang menjadi permasalahan penelitian benar-benar tampak fenomenanya. Dengan kata lain, data yang diperoleh melalui teknik “quota sampling”, dijadikan penguat oleh peneliti dalam mengungkapkan pokok permasalahan yang akan diselesaikan.

Karena cara pengambilan sampelnya seadanya maka disebut pula dengan teknik pengambilan sampel secara aksidental (accidental sampling).

Sebagai contoh, suatu penelitian bertujuan untuk melihat munculnya sifat kenakalan dihubungkan dengan faktor penyebabnya. Dalam hal ini, ingin diteliti apakah faktor biologik, yakni faktor genetik, lebih kuat pengaruhnya dibanding faktor lingkungan. Untuk memperoleh data, peneliti mendatangi lembaga pemasyarakatan khusus untuk anak-anak, terbukti bahwa kenakalan anak lebih dipengaruhi oleh faktor lingkungan
daripada faktor genetik.

Permasalahannya, apakah kesimpulan yang diperoleh tersebut berlaku pada semua kenakalan yang terjadi di lapangan? Namun demikian, peneliti semakin yakin bahwa permasalahan kenakalan erat kaitannya dengan faktor lingkungan sehingga perlu diteliti.

Contoh lain, seorang peneliti ingin mengetahui hasil panen padi Cisadane pada suatu kecamatan. Karena peneliti tidak punya informasi berapa anggota populasi petani yang menaman padi Cisadane dan dimana mereka tinggal, maka ia ingin mendata hasil padi dari 100 petani yang menanam padi Cisadane. Kemudian ia mendatangi 20 desa yang ada di kecamatan tersebut sampai diperleh data dari 100 petani.

Data penelitian yang diperoleh dari sampel yang dicuplik menggunakan teknik quota sampling tidak representatif mewakili populasi. Jadi, lebih menjurus kepada studi kasus. Oleh karenanya, data yang diperoleh hanya dapat dianalisis menggunakan prinsip statistika deskriptif.

2) Pengambilan sampel dengan pertimbangan (purposive sampling)

Pengambilan sampel dengan pertimbangan atau “purposive sampling” merupakan teknik pengambilan sampel dengan menggunakan pertimbangan tertentu setelah mengetahui karakteristik populasinya.

Misal, untuk menyelidiki perilaku gajah Sumatera yang dilatih selama pembelajaran, peneliti menggunakan sampel gajah yang ada di Sekolah Gajah Way Kambas. Peneliti mempunyai pertimbangan berupa asumsi bahwa gajah-gajah lain yang ada di Pulau Sumatera, jika dilatih akan menunjukkan perilaku yang sama dengan gajah-gajah yang sedang dilatih di Sekolah Gajah Way Kambas.

Contoh lain, untuk menyelidiki tingkat kesehatan penderita down syndrome hubungannya dengan status sosial ekonomi orang tuanya, peneliti mendatangi salah satu panti asuhan yang merawat para penderita down syndrome yang berasal dari berbagai status sosial ekonomi di masyarakat. Jadi, peneliti tidak perlu mendata penderita down syndrome yang ada di lapangan karena memerlukan biaya yang besar. Selain itu boleh jadi orang tua yang anaknya mengalami down syndrome akan malu jika diketahui oleh orang lain. Dengan mendatangi panti asuhan tersebut diharapkan tujuan penelitian tetap dapat dicapai.

Data yang diperoleh dari sampel yang dicuplik melalui teknik purposive sampling juga hanya dapat diolah dengan analisis statistika deskriptif. Hal tersebut disebabkan oleh karena sampel yang diteliti belum sepenuhnya representatif mewakili populasi.

b. Pengambilan sampel secara acak (random sampling)

Pengambilan sampel secara acak (random sampling) mendasarkan diri pada prinsip peluang. Artinya, setiap “individu” anggota populasi yang diteliti harus memiliki peluang yang sama untuk dapat dijadikan sampel.

Oleh karena itu, teknik random sampling juga disebut teknik probability sampling. Agar setiap individu anggota populasi berkesempatan untuk terpilih menjadi sampel dilakukan pengacakan atau perandoman yang dilakukan dengan cara diundi. Dengan cara demikian, sampel yang tercuplik benar-benar dapat mewakili populasinya.

1) Pengambilan sampel acak sederhana (simple random sampling)

Pengambilan sampel acak sederhana (simple random sampling) diterapkan jika populasi penelitian benar-benar homogen. Untuk keperluan tersebut, peneliti harus menyiapkan kerangka sampling/kerangka pencuplikan (frame-sampling), yang tidak lain berupa populasi yang akan diambil sampelnya. Agar dapat menentukan kerangka sampling/kerangka pencuplikan, peneliti harus memiliki informasi berapa jumlah “individu” yang menjadi anggota populasinya.

Dengan demikian, populasinya benar-benar terbatas atau berhingga jumlahnya. Setelah seluruh anggota populasi dicatat nomornya, kemudian dilakukan pengundian untuk memilih nomor-nomor anggota untuk diambil sebagai sampel. Cara pengundian dapat menggunakan tabel bilangan random yang tersedia pada Tabel 1-2 atau dengan cara lain. Yang penting bahwa dalam melakukan undian benar-benar tidak ada unsur memihak. Jadi, benar-benar dipilih secara acak atau random.

Contoh, suatu penelitian bertujuan menyelidiki produksi sapi ras Selandia yang dipelihara di Kecamatan Cangkringan Kabupaten Sleman, Propinsi DIY. Karena sapi-sapi yang ada di kecamatan tersebut didatangkan pada satu periode import, kemudian dipelihara dengan cara yang relatif sama oleh para petani maka baik umur ataupun kondisinya dianggap homogen. Oleh karena itu, jika di kecamatan tersebut terdapat 1000 ekor sapi betina yang sedang aktif memproduksi air susu.

Dengan perhitungan statistika untuk taraf signifikansi presisi/ketepatan + 5% harus diambil 286 ekor maka 1000 ekor sapi tersebut diundi untuk diambil 286 ekor sebagai sampel. Besarnya sampel yang harus diambil dari suatu populasi berdasarkan ukuran populasi dan batas taraf signifikansi (taraf nyata) ketepatannya pada Tabel 1-1. Taraf signifikansi menunjukkan penyimpangannya, jadi kalau taraf signifikansi ketepatan 1%, yang berarti bahwa kekeliruan atau ketidaktepatan sampel mewakili populasi hanya 1%.

Untuk mengambil 286 ekor dari 1000 ekor sapi betina tersebut dilakukan pengundian. Untuk melakukan pengundian digunakan tabel bilangan acak/random yang tersedia pada Tabel 1-2. Tabel bilangan acak/random merupakan kumpulan angka yang disusun menurut deret dan kolom yang benar-benar tersebar secara acak. Oleh karena itu, nomor berapa pun yang terundi menurut tabel bilangan acak/random akan diakui keacakannya. Pengundian menggunakan tabel acak/random dilakukan dengan cara sebagai berikut.

Buat nomor urut dari 1000 ekor sapi tersebut.

Tentukan secara sebarang suatu bilangan pada tabel random, misal dengan mata tertutup menjatuhkan ujung pensil pada tabel random. Misalnya, tertunjuk bilangan baris ketiga belas kolom kesembilan, yaitu angka 6, dan dari angka 6 pada deretan tersebut tertera angka 60 06 17 36 37 75 63 14 89 51 23 35 01 74 69 93. Karena 1000 terdiri dari 4 angka maka kita ambil masing-masing 4 angka dari deretan angka tersebut, kemudian dikurangi 1000.

Loading...

Hasil yang diperoleh menunjukkan nomor sampel yang terundi. Dari 4 angka pertama 6006 jika dikurangi 1000 secara berturut-turut diperoleh harga 0006, jadi sampel pertama dari 286 ekor sapi tersebut adalah sapi bernomor 0006. Sampel kedua adalah sapi bernomor 0736 karena pada deret tersebut tertera angka 1736 jika dikurangi 1000 tersisa 0736. Demikian seterusnya nomor-nomor sampel diundi dengan memanfaatkan deret dan kolom angka pada tabel random. Pengundian dihentikan setelah sampel yang diperlukan terpenuhi jumlahnya, yakni sebanyak 286 ekor sapi.

Keterangan:
a adalah formula untuk ukuran sampel jika proporsi populasi π adalah sebagai berikut:

Tabel bilangan acak
Tabel Bilangan acak
Tabel bilangan acak
Tabel bilangan acak

Hasil penelitian pada tingkat sampel diharapkan dapat digeneralisasikan
sehingga dapat berlaku secara umum pada tingkat populasi. Oleh karena itu, ada dua kemungkinan yang terjadi. Kemungkinan pertama, yang menjadi populasi dalam penelitiannya juga merupakan populasi targetnya. Artinya, wilayah generalisasi dari kesimpulan yang diperoleh hanya berlaku pada populasi penelitiannya. Kemungkinan kedua, populasi penelitian hanya sebagian dari populasi target yang lebih besar yang memiliki karakteristik sebagaimana populasi penelitiannya. Dengan sendirinya wilayah generalisasi kesimpulannya akan menjadi lebih luas karena berlaku pada populasi target yang lebih besar daripada populasi penelitiannya.

Misalnya, suatu penelitian menyelidiki hubungan mikroklimat dengan
kekayaan jenis dan kelimpahan jenis tumbuhan bawah pada hutan jati di
Kecamatan Semanu kabupaten Gunungkidul. Jika hutan jati beserta tumbuhtumbuhan bawahnya tingkat homogenitasnya tidak ada padanannya di tempat lain maka populasi penelitian sekaligus merupakan populasi target. Artinya, kesimpulan yang diperoleh hanya berlaku pada hutan jati di kecamatan tersebut.

Jika homogenitas tumbuhan bawahnya juga sama dengan tumbuhan bawah pada hutan-hutan jati di kecamatan lain di wilayah Kabupaten Gunung Kidul (misal dengan alasan waktu tanam sama, tinggi tempat sama, jenis tanah dan kesuburannya sama, demikian pula faktor-faktor lain yang dicurigai ikut berpengaruh relatif sama) maka populasi targetnya adalah tumbuhan bawah pada hutan-hutan jati di seluruh kecamatan di Kabupaten Gunung Kidul. Dengan demikian, kesimpulan yang diperoleh dari penelitian di Kecamatan Semanu berlaku pula di seluruh kecamatan di Gunung Kidul.

Tentu saja asumsi yang mendasari bahwa populasi target masih memiliki karakteristik yang sama, seperti populasi penelitiannya harus memiliki alasan atau argumentasi yang benar-benar kuat.

2) Pengambilan sampel sistematik (systematic sampling)

Pengambilan sampel sistematik (systematic sampling) dapat dilakukan jika populasinya juga benar-benar homogen. Dalam hal ini, pengundian hanya dilakukan untuk memilih nomor sampel yang pertama. Jika nomor sampel pertamanya sudah terpilih maka pengambilan nomor sampel kedua dan seterusnya didasarkan pada selang nomor yang konstan. Misalnya, setelah terundi sampel pertama adalah yang bernomor 6, yang diambil sebagai sampel kedua yang bernomor 16, sampel ketiga yang bernomor 26, demikian dan seterusnya, sampai dengan jumlah tertentu sesuai dengan tingkat presisi yang kita kehendaki.

Besarnya selang nomor k untuk pengambilan n sampel dari populasi berukuran N adalah sebesar N/n. Jadi, dari pengambilan sampel sebanyak 286 ekor dari 1000 ekor sapi, besarnya k = 1000/286 = 3. Agar dapat melakukan pengundian, kerangka sampling atau kerangka pencuplikannya juga harus tersedia terlebih dahulu. Jika dibandingkan dengan teknik “simple random sampling”, teknik ini akan lebih praktis jika digunakan pada populasi homogen yang berukuran sangat besar.

3) Pengambilan Sampel Acak Berlapis (Stratified Random Sampling)

Pengambilan sampel acak berlapis (stratified random sampling atau disingkat stratified sampling) dilakukan jika kita sudah mengetahui populasi tidak homogen. Oleh karena tidak homogen, populasi yang akan diteliti dikelompok-kelompokkan menjadi beberapa kelompok (strata) sehingga terjadi homogenitas pada masing-masing kelompok. Tentu saja perlu adanya informasi yang mendasar apa yang menjadikan populasi tidak homogen.

Kemudian, harus dibagi menjadi berapa kelompok, agar tiap kelompok,
anggotanya benar-benar homogen. Jika setelah diselidiki dapat dikelompokkan menjadi lima kelompok maka akan diketahui pula berapa anggota masing-masing kelompok. Misal anggota kelompok I sebanyak N1, kelompok II sebanyak N2, kelompok III sebanyak N3, kelompok IV sebanyak N4, dan kelompok V sebanyak N5 maka sampel yang terambil harus proporsional sesuai dengan ukuran tiap kelompok dalam populasinya. Dengan demikian, apabila kita mengambil sampel berukuran n, harus terdiri dari sampel sebanyak n1 dari kelompok I, n2 dari kelompok II, n3 dari kelompok III, n4 dari kelompok IV dan n5 dari kelompok V dengan perbandingan:
n1 : n2 : n3 : n4 : n5 = N1 : N2 : N3 : N4 : N5

Jika akan diambil sampel berukuran 83 dari populasi berukuran 500, dan
setelah diselidiki populasi tersebut terdiri dari 3 kelompok (strata) masingmasing sebanyak 200, 175 dan 125 maka 83 sampel tersebut terdiri dari:
Sampel kelompok I = 200/500  83 = 33
Sampel kelompok II = 175/500  83 = 29
Sampel kelompok III = 125/500  83 = 21

4) Pengambilan sampel acak gugus (cluster sampling)

Pengambilan sampel acak gugus atau pengambilan sampel acak gerombol (cluster sampling) dilakukan jika populasi berada dalam suatu satuan tertentu yang terdiri dari gugus-gugus (cluster). Oleh karena unit sampelnya berupa satuan gugus maka seluruh individu yang terdapat dalam suatu gugus akan menjadi sampel penelitian jika gugus yang bersangkutan terundi sebagai sampel.

Pembagian populasi ke dalam gugus dapat berdasarkan wilayah, dapat pula berdasar pemilikan, dasar lain dengan kriteria yang sudah ditetapkan sebelumnya. Pembagian ke dalam gugus hanya untuk memudahkan teknik pengacakan. Oleh karena itu, populasi diasumsikan benar-benar homogen. Misalnya, untuk memperoleh informasi tingkat kesehatan siswa SD pada suatu kecamatan, diasumsikan bahwa seluruh SD yang tersebar pada kecamatan tersebut memiliki tingkat kesehatan siswa yang relatif homogen.

Jika kecamatan tersebut terdiri atas 20 desa, berarti SD yang ada terbagi ke dalam 20 gugus SD. Dengan teknik cluster sampling, kemudian diambil secara acak 5 desa yang dijadikan sampel. Dengan sendirinya seluruh siswa SD yang terdapat di 5 desa tersebut menjadi sampel penelitian. Karena pembagian gugus berdasar area maka teknik pengambilan sampelnya juga disebut “cluster sampling” dengan pendekatan area maka disebut “area sampling”. Dalam hal ini kategorinya masih merupakan pengambilan sampel acak gugus sederhana atau simple cluster sampling karena pembagian populasi ke dalam gugus hanya dilakukan sekali atau satu tahap.

Contoh lain, untuk meneliti produksi padi yang dihasilkan oleh petani di
Kelurahan Minapadi, dilakukan pengambilan sampel dengan mendudukkan keluarga petani sebagai unit sampelnya. Jika di desa tersebut ada 200 keluarga petani padi maka 200 keluarga petani tersebut berkedudukan sebagai gugus. Jika akan diambil 50 gugus sebagai sampel maka dari 200 keluarga petani diambil 50 keluarga sebagai sampel, kemudian didata berapa rata-rata produksi padi yang diperoleh tiap panen.

Oleh karena pengambilan sampel menggunakan keluarga sebagai gugus, kita boleh mengatakan bahwa teknik yang dilaksanakan adalah teknik “cluster sampling” dengan pendekatan keluarga.

Pembagian populasi ke dalam gugus dapat bertingkat atau beberapa tahap. Misal, untuk populasi yang berada dalam suatu kabupaten, mula-mula diundi kecamatan mana yang akan dijadikan sampel. Dari masing-masing kecamatan yang terpilih sebagai sampel, diundi lagi desa mana yang akan dipilih sebagai sampel. Dengan demikian, pengambilan sampelnya menjadi bertahap. Oleh karena itu, tekniknya disebut teknik pengambilan sampel acak gugus bertahap (multi stage cluster sampling atau disingkat multi stage sampling).

Teknik Pengambilan Sampel dalam Penelitian Eksperimen Biologi

Populasi di dalam penelitian eksperimen biologi boleh dikata hampir semuanya berupa populasi tak terbatas atau populasi tak berhingga (infinite population). Penelitian eksperimen memiliki jangkauan generalisasi yang luas. Artinya, hasil yang diperoleh dari suatu eksperimen diharapkan akan selalu tetap jika dilakukan secara berulang-ulang pada objek yang sama sepanjang cara/metode eksperimennya sama, baik dilakukan di tempat lain dan/atau waktu yang berbeda.

Sebagai contoh, jika Anda ingin mengadakan percobaan untuk menyelidiki pengaruh pemberian dosis pupuk urea terhadap padi varietas Cisadane maka hasilnya diasumsikan akan tetap sama jika eksperimen tersebut diulang lagi pada lokasi dan/atau waktu berbeda sepanjang yang digunakan sebagai sampel tetap padi Cisadane yang memiliki karakteristik sama dengan padi Cisadane yang telah digunakan dalam eksperimen sebelumnya, dengan metode eksperimen yang sama pula.

Selain itu, eksperimen biologi umumnya menghindarkan diri untuk dilaksanakan pada tingkat populasi. Jadi hampir tidak ada penelitian eksperimen yang bersifat sensus. Mengapa? Karena akibat eksperimen akan membawa konsekuensi terjadinya perubahan. Oleh karena itu, penelitian eksperimen secara sensus bertentangan dengan hukum kelestarian.

Mengingat penelitian eksperimen merupakan penelitian sampling (dilakukan pada tingkat sampel) maka batasan atau definisi populasinya harus benar-benar jelas, harus diingat bahwa ketidakjelasan populasi akan sangat berisiko bagi penarikan kesimpulan dan generalisasinya.

Misalnya, untuk melihat respons pertumbuhan akibat pemberian dosis pupuk urea, si peneliti menggunakan padi varietas Cisadane, umur 2 minggu, tinggi 20 – 25 cm, dengan ukuran 4 batang per rumpun. Tentu hasilnya akan lain jika eksperimen tersebut dikenakan pada padi varietas lain walaupun umur sama, tinggi sama serta jumlah batang per rumpun juga sama. Atau penelitiannya dilakukan terhadap padi varietas sama tetapi umurnya beda atau umur sama tetapi tinggi beda atau umur sama, tinggi sama tetapi jumlah batang per rumpun berbeda.

Jika populasinya sudah didefinisikan dengan jelas maka sampel tinggal dipilih sesuai dengan kriteria yang ada pada populasinya. Berapa jumlah sampel yang dibutuhkan? Jumlah sampel yang dibutuhkan akan sebanding dengan banyaknya taraf perlakuan serta banyaknya ulangan. Jika taraf dosis pupuk urea yang digunakan ada 4 taraf (0 kg/ha, 50 kg/ha, 100 kg/ha dan 150 kg/ha) dan banyaknya ulangan untuk tiap perlakuan 10 kali maka diperlukan sampel padi sebanyak 40 rumpun yang masing-masing rumpun memiliki 4 batang padi, dengan umur sama, tinggi antara 20 – 25 cm.

Jika Anda sudah memilih sampel sebanyak yang Anda perlukan sesuai dengan kriteria populasinya, baru dilakukan pengundian, unit sampel mana yang akan mendapat perlakuan dosis pupuk 0 kg/ha 50 kg/ha, 100 kg/ha, dan 150 kg/ha. Dengan demikian, sampel berukuran 40 unit tersebut akan dibagi secara acak (random) sehingga terpisah menjadi 4 kelompok yang masing-masing beranggotakan 10 unit sampel.

Jadi, di dalam eksperimen banyaknya sampel yang representatif cukup diambil sesuai dengan banyaknya taraf faktor perlakuan serta banyaknya ulangan. Hal tersebut dilakukan mengingat populasinya homogen dan tak
berhingga banyaknya. Berapa banyaknya ulangan yang harus dilakukan

Jika perlakuannya hanya terdiri dari dua taraf/kategori, disarankan minimal 15 ulangan tiap taraf/kategori. Dengan demikian, Anda harus menyediakan 30 satuan percobaan (unit eksperimen). Kemudian, diundi menjadi dua kelompok, sesuai dengan banyaknya taraf/kategori perlakuannya. Jika taraf/kategori perlakuannya lebih dari 2 maka disarankan minimal 10 ulangan tiap taraf/kategori perlakuan. Jadi, kalau perlakuannya ada 4 taraf/kategori, diperlukan 40 satuan percobaan. Baru kemudian diundi untuk dijadikan 4 kelompok sesuai dengan banyaknya taraf/kategori perlakuan.

C. RANGKUMAN

  1. Kita dapat melakukan penelitian secara sensus dengan mendata
    seluruh anggota populasi. Dapat pula kita melakukan penelitian
    sampling dengan mendata individu anggota populasi yang tercuplik
    sebagai sampel.
  2. Hasil penelitian yang bersifat general akan berlaku pada tingkat
    populasi sehingga penelitian sampling harus memiliki sampel yang
    benar-benar representatif.
  3. Sampel yang diambil dengan teknik non-random tidak representatif
    mewakili populasi sehingga kesimpulan yang diperoleh hanya
    berlaku pada tingkat sampel.
  4. Sampel yang diambil dengan teknik random akan representatif
    mewakili populasi, dengan catatan kita harus mengetahui
    karakteristik dari populasinya. Dengan cara demikian, kita dapat
    memilih teknik sampling secara random.
  5. Sampel dalam penelitian eksperimen dipilih benar-benar homogen
    dengan cara mengendalikan variabel-variabel asing yang melekat di
    dalamnya.
  6. Populasi dalam penelitian eksperimen tidak lain merupakan seluruh
    individu yang tak terbatas atau tak berhingga jumlahnya, yang
    memiliki karakteristik, seperti karakteristik yang dimiliki oleh
    sampel.
Loading...
Gravatar Image
Hanya seorang pelajar biasa yang ingin berbagi ilmu biologi kepada masyarakat via Pintar Biologi