Sejarah Klasifikasi dan Perkembangan Taksonomi Tumbuhan

Posted on
Loading...

Salah satu cara untuk lebih memahami dan mendalami taksonomi tumbuhan adalah dengan mempelajari awal perkembangannya pada masa lampau hingga keadaan mutakhir. Sejarah klasifikasi tumbuhan adalah salah satu subjek yang perlu dipelajari. Dengan mempelajari sejarah dapat dipahami dan diketahui siapa-siapa yang berjasa mengembangkannya, bagaimana ide dan alasan mereka dalam membuat klasifikasi.

Apabila kita mempelajari taksonomi tumbuhan untuk pertama kali tentu akan terkejut dengan banyaknya sistem klasifikasi. Sistem klasifikasi tumbuhan ini berkembang menurut jamannya. Sistem-sistem yang ada terus berkembang mengalami perubahan, perbaikan, atau segera dibuang sama sekali setelah diperoleh data dan pengetahuan baru yang lebih sempurna.

Perkembangan dan kemajuan ilmu botani akan mempengaruhi corak dan sistem klasifikasi yang akan dianut orang pada masa-masa tertentu. Sebenarnya klasifikasi yang banyak dipakai sehari-hari adalah menggolongkan tumbuhan berdasarkan sifat-sifat yang berguna bagi manusia misalnya tanaman obat, rempah, serat, palawija, gulma dan sebagainya.

Sistem klasifikasi yang paling awal muncul adalah sistem klasifikasi berdasarkan perawakan atau habitus, kemudian digantikan dengan sistem numerik, dilanjutkan dengan sistem kekerabatan filogenetik. Pada masa sekarang ini dengan pesatnya perkembangan teknologi, peralatan optik, dan komputer berdampak pada pesatnya perkembangan ilmu taksonomi.

Demikian pula sejalan dengan perkembangan ilmu biologi molekuler sangat mempengaruhi sistem klasifikasi modern.

Sistem klasifikasi dapat dikelompokkan menjadi 4 pendekatan, yaitu klasifikasi buatan, alam, filogeni, dan molekuler. Kadang-kadang satu sama lain saling bertautan sehingga batas perbedaannya cenderung tidak jelas. Urut-urutan timbulnya sistem klasifikasi itu serta kesempurnaan ilmiah sistem-sistem yang dihasilkannya sejalan dengan perkembangan botani secara keseluruhan, jadi berhubungan erat dengan kemajuan pengetahuan manusia tentang tumbuh-tumbuhan.

Sistem klasifikasi buatan hanya didasarkan pada satu atau dua ciri morfologi yang mudah dilihat saja. Sistem klasifikasi seperti ini sekarang sudah tidak terpakai lagi, sebab sudah tidak dapat mengimbangi kemajuan dan perkembangan ilmu botani modern. Misalnya sistem klasifikasi tumbuhan berdasarkan perawakan tumbuhan. Sistem klasifikasi alam, lebih mencerminkan keadaan sebenarnya seperti yang terdapat di alam, dan sifatnya serbaguna karena banyak pernyataan kekerabatan yang dimiliki kesatuannya sehingga memiliki sifat-sifat yang dapat diramalkan.

Sistem klasifikasi filogenetik, menggunakan urutan klasifikasi yang menunjukkan urutan filogeninya. Suatu takson anggota-anggotanya saling berkerabat erat satu sama lain sebab berasal dari satu nenek moyang yang sama melalui suatu proses evolusi. Yang dipakai dasar terutama hubungan kekerabatan dan sifat primitif atau majunya suatu takson. Sejarah taksonomi tumbuhan diberikan mulai dari awal perkembangannya hingga keadaan mutakhir.

Sejarah Klasifikasi Tumbuhan

Perkembangan klasifikasi tumbuhan dapat dibedakan menjadi beberapa
periode, mulai dari periode klasifikasi yang sederhana, kemudian diikuti dengan periode sesudah munculnya teori evolusi, dan akhir-akhir ini periode pesatnya perkembangan klasifikasi molekuler.

A. PERIODE SISTEM KLASIFIKASI BERDASARKAN PERAWAKAN

Sistem klasifikasi ini dikembangkan oleh orang-orang Yunani hingga bertahan sampai 10 abad. Tumbuhan diklasifikasikan hanya berdasarkan
perawakannya: pohon, semak, herba dan tumbuhan pemanjat. Sampai dengan pertengahan abad ke XVIII satu-satunya sistem klasifikasi yang dianut adalah sistem klasifikasi buatan yang dibuat oleh Theophrastus (370-285) dan dianggap sebagai bapak botani, ia adalah murid dari ahli filsafat terkenal Aristoteles.

Selain membedakan tumbuhan dari perawakannya, telah dikenal pula daur hidupnya: semusim (annual), dua musim (biannual) atau tahunan (perennial). Ia juga telah membedakan bunga majemuk tidak terbatas (indeterminate) dan terbatas (determinate), serta perbedaan posisi ovarium.

Pada jamannya, Theophrastus bersahabat dengan Alexander de Great yang banyak menaklukkan negara-negara jauh di belahan bumi sebelah timur dan kemudian membawa tumbuhan yang sebelumnya tidak dikenal. Tumbuhan ini kemudian ditulis oleh Theophrastus untuk pertama kalinya seperti: kapas, lada, kayu manis, pisang dan lain sebagainya. Bukunya Historia Plantarum secara garis besar berisi tentang pengklasifikasian dan pembuatan pertelaan 480 jenis tumbuhan, buku ini dianggap sebagai tanda dimulainya botani ilmiah dan sekaligus merupakan karya tertulis paling tua.

Sumbangan pemikiran Theophrastus sangat berarti, dia juga menelaah perkecambahan biji dan pertumbuhan semai, serta menunjukkan bagaimana biji-biji yang bermacam-macam itu berkecambah. Ia menyatakan bahwa akar merupakan struktur pertama yang muncul dari semua proses perkecambahan biji.

Dia juga mengklasifikasikan daun-daun dan memperhatikan penataan daun pada batang. Meskipun ia bekerja berabad-abad sebelum penemuan alat-alat optik dan mikroskop, bagian dalam tumbuhan dipelajarinya dengan cermat. Ia menunjukkan bahwa tidak semua bagian tumbuhan di bawah tanah adalah akar, bagian itu dapat berupa umbi, kormus atau modifikasi lain dari batang.

Theophrastus juga mengamati penyebaran tumbuhan dan kaitannya dengan lingkungan, dengan demikian ia merupakan orang pertama yang mempelajari dan mengembangkan geografi serta ekologi tumbuhan. Ia memperhatikan bahwa angin, cahaya, naungan dan berdesakannya tumbuhan mempengaruhi pertumbuhannya. Dapat dikatakan bahwa Theophrastuslah yang meletakkan dasar secara kokoh untuk ilmu-ilmu lainnya.

Sejak masa kehidupan Theophrastus sampai abad ke-enam belas sebenarnya tidak terdapat kemajuan yang berarti dalam klasifikasi tumbuhan.

Namun pada masa itu para herbalis, yakni tabib ahli tentang tumbuhan berkhasiat yang mampu menyembuhkan penyakit terutama orang-orang Jerman, Inggris, dan Italia, menunjukkan adanya kegiatan yang meningkat dan meluas. Mereka melakukan penelitian terhadap penggunaan tumbuhan secara praktis, terutama dipelajari tentang khasiatnya sebagai obat. Karya tulis mereka sangat banyak berisi pertelaan tentang tumbuhan asli yang mereka kenal maupun jenis-jenis tumbuhan pendatang lainnya.

Beberapa ahli berpendapat bahwa botani modern dimulai dari usaha para herbalis untuk menemukan dan mempelajari tumbuhan berkhasiat obat.
Di belahan dunia lainnya selain Eropa-pun berkembang juga pengetahuan tentang botani khususnya yang berkaitan dengan tumbuhan berkhasiat obat. Dapat dicatat pengetahuan tentang tanaman obat di China dan India telah cukup maju dan terdata secara tertulis. Demikian pula di Timur Tengah para ilmuwan seperti Ibnu Sina telah menulis karya besar Canon Medicine.

Pada abad pertengahan dan abad-abad berikutnya kemudian muncul nama-nama ahli sistematika tumbuhan di Eropa terutama di Jerman, Belanda, Inggris dan Belgia. Albertus Magnus (1192-11280), telah mengenal perbedaan struktur batang, selain itu juga telah membedakan tumbuhan dikotil dan monokotil, tumbuhan berpembuluh dan tidak. Pada jamannya telah digunakan lensa sederhana untuk mengamati tumbuhan dan secara garis besar konsep Theophrastus dapat diterimanya.

Otto Brunsfels (1464-1534) merupakan ilmuwan yang pertama kali menggolongkan perfecti dan imperfecti, penggolongan tumbuhan berdasarkan ada tidaknya bunga dan yang pertama kali mengemukakan konsep marga (genus). Dia pula yang pertama kali menghasilkan gambar ilustrasi dari tumbuhan herba yang sebagian besar dibuat berdasarkan material dari pekerjaan Theophrastus, Dioscorides dan Plinius.

Para herbalis periode 1500-1580 kebanyakan mempelajari tumbuhan untuk keperluan praktis misalnya penggunaan untuk keperluan obat atau pertanian. Sangat sedikit yang memikirkan tentang klasifikasi tumbuhan.
Andrea Caecalpino (1516-1603), dalam bukunya De Plantis (1583) dikemukakan dasar-dasar klasifikasi 1500 tumbuhan.

Pemikirannya lebih maju dibandingkan dengan konsep asli yang lebih berdasarkan manfaat tumbuhan. Pendekatan ilmiah telah digunakan untuk klasifikasinya. Tumbuhan tersebut diklasifikasikan berdasarkan perawakan pohon atau herba kemudian lebih lanjut berdasarkan tipe bunga dan biji.

Dia juga membedakan ovarium superior dan inferior, ada tidaknya umbi, getah atau latex dan jumlah ruangan di dalam ovarium. Caesalpino menuliskan pendapatnya dalam bentuk naratif, tidak menyusun dalam bentuk suatu garis besar ataupun sinopsis, namun pemikiran-pemikirannya mempengaruhi ahli-ahli sesudahnya seperti de Turnefort, John Ray dan Linnaeus.

Jean (Johan) Bauhin (1541-1631) sangat terkenal dengan hasil ilustrasinya yang bergambar Historia Plantarum Universalis (1650) dalam 3 jilid yang sangat komprehensif, memuat sinonim 5000 tumbuhan. Buku ini diterbitkan oleh menantunya J.H. Cherler, dan untuk pertama kalinya memuat pertelaan diagnosis yang bagus dari jenis (spesies).

Sebelumnya Gaspard Bauhin (1560-1624) yang merupakan kakak Cherler menerbitkan buku Pinax Theatri Botanici (1623) berisi tentang nama dan sinonim 600 jenis mampu bertahan cukup lama. Gaspard Bauhin juga mengklasifikasikan tumbuhan berdasarkan tekstur dan bentuknya, ia merupakan orang pertama yang memakai tatanama binomial untuk jenis dan kemudian dipopulerkan oleh Linnaeus.

Joseph Pitton de Tournefort (1656-1708), mengelompokkan tumbuhan
berbunga menjadi 2 kelompok, pohon dan herba. Masing-masing dibagi lagi berdasarkan ciri bunganya, mempunyai petal atau tidak, bunga tunggal atau majemuk. Sistem pengelompokan ini banyak digunakan di Eropa, seperti di Prancis dipertahankan sampai digantikan oleh sistem de Jussieu (1780).

Sedangkan di negara Eropa lainnya juga tetap bertahan sampai digantikan
oleh sistem Linnaeus. De Tournefort menyempurnakan konsep mengenai apa yang disebut genus yang telah dirintis oleh Brunfels. John Ray (1628-1705) dari Inggris mengklasifikasikan tumbuhan jauh sebelum Linnaeus dan banyak mengambil pemikiran dari para pendahulunya misalnya Albertus Magnus dan Caesalpino.

Dalam bukunya Methodus Plantarum ia mengusulkan klasifikasi kurang lebih 18.000 jenis. Ray menyusun sistem klasifikasi dengan dasar tumbuhan yang terlihat serupa dikelompokkan bersama, sehingga dianggap sebagai pioner sistem alam.

Sistem klasifikasi Ray dibagi dalam kelompok utama yaitu tumbuhan berkayu dan herba. Dia telah mengenal tumbuhan dikot dan monokot, serta kelas-kelas berdasarkan tipe buahnya. Kecuali itu Ray juga membagi tumbuhan berdasarkan tipe daun dan bunganya. Sistemnya didasarkan atas bentuk dan morfologi dari struktur tumbuhan, dan di banyak sisi lebih bagus dari sistem buatan Linnaeus yang datang kemudian.

B. PERIODE SISTEM KLASIFIKASI BUATAN DAN KLASIFIKASI NUMERIK

Sistem klasifikasi berdasarkan perawakan yang telah ada sebelumnya digantikan oleh sistem klasifikasi buatan yang didasarkan atas pemikiran Carolus Linnaeus (1707-1778). Sistem Linnaeus dikenal sebagai sistem ”seksual” karena Linnaeus memusatkan perhatian terhadap jumlah benang sari dan hubungan antara benang sari yang satu dengan lainnya serta terhadap bagian-bagian bunga lainnya. Menurut pendapatnya organ reproduksi lebih penting dibandingkan dengan ciri lainnya.

Sistem Linnaeus ini mengenal adanya 24 kelas untuk menampung dunia tumbuhan yang diklasifikasikan berdasarkan jumlah, posisi, pengaturan dan panjang benang sari. Kemudian kelas-kelas tadi dibagi menjadi beberapa bangsa berdasarkan sifat-sifat putik bunganya. Karena mengabaikan ciri morfologi, maka pengelompokan yang berdasarkan alat reproduksi seksual tumbuhan ini menghasilkan suatu sistem yang kaku dan tidak alamiah.

Akan tetapi kegunaannya terasa sangat besar untuk memudahkan identifikasi atau determinasi tumbuhan. Sistem Linnaeus yang didasarkan atas alat reproduksi ini disebut sistem ”seksual”, karena cara pengklasifikasiannya didasarkan pada jumlah alat kelamin maka dikenal pula sebagai sistem numerik. Buku Linnaeus yang sangat terkenal Spesies Plantarum terbit Tahun 1753, sekaligus tahun tersebut ditetapkan sebagai tahun titik tolak berlakunya tatanama tumbuhan terutama tumbuhan berpembuluh. Linnaeus memberikan referensi yang sangat berharga dalam sistem pembuatan identifikasi tumbuhan berdasarkan ciri seksualnya.

Dalam buku Spesies Plantarum Linnaeus memberikan nama spesies tumbuhan secara konsekuen memakai tatanama binomial yang sebelumnya telah dirintis oleh Caspar Bauhin. Linnaeus dan tokoh seangkatannya sangat dihargai karena banyak menciptakan suatu mekanisme klasifikasi. Mereka berasumsi bahwa jenis (spesies) adalah dasar landasan taksonomi. Mereka dapat memahami dengan jelas bahwa beberapa tumbuhan mempunyai hubungan sangat dekat satu dengan lainnya, akan tetapi klasifikasinya tidak menggambarkan hubungan kekerabatan dan tidak sesuai dengan kehendak alam sehingga sistemnya disebut sistem buatan.

Linnaeus tidak hanya dikenal dengan pemikiran dari hasil karya yang diterbitkannya, akan tetapi juga dikenal karena kemampuannya mendidik dan mengembangkan semangat kepada murid-muridnya sehingga menjadi orang-orang ternama dalam bidang botani antara lain: Peter Kalm (1716-1779), salah seorang murid Linnaeus yang memiliki kemampuan sebagai kolektor handal di Finlandia, Rusia dan Amerika. Frederick Hasselquist (1722-1752), salah satu murid Linnaeus yang mempunyai kegemaran mengumpulkan tumbuh-tumbuhan dari wilayah Timur Tengah terutama Irak, Palestina, Arab, Mesir dan Syria. Hasselquist meninggal karena sakit di Bagdad, koleksi-koleksinya sangat berharga karena tumbuhan yang dikumpulkan tersebut belum dikenal.

Dari hasil koleksi ini Linnaeus dapat mempelajari langsung dari tangan pertama. Murid Linnaeus lainnya yang mempunyai banyak kontribusi mengumpulkan tumbuhan adalah Carl Peter Thunberg (1743-1828). Pada waktu Jepang tertutup dan terisolasi dari dunia luar, Thunberg sebagai seorang ahli bedah diperkenankan memasuki wilayah Jepang dan berhasil membuat koleksi tumbuhan dari Jepang yang sebelumnya tidak pernah dikenal.

Dari Jepang perjalanan dilanjutkan ke Afrika Selatan dan selama 3 tahun Thunberg melakukan koleksi di Tanjung Harapan, hasilnya ditemukan 300 spesies baru untuk dunia ilmu pengetahuan. Sampai dengan Tahun 1760 sistem Linnaeus digunakan secara luas di Belanda, Jerman, dan Inggris, akan tetapi tidak pernah digunakan di Prancis.

Pada waktu itu sistem yang dipakai di Prancis adalah sistem de Tourneford
sampai kemudian digantikan oleh sistem dari de Jussieu. Sistem Linnaeus cukup lama dipergunakan, buku Spesies Plantarum disempurnakan dan disunting ulang oleh Carl Ludwig Willdenow (1765-1812) dari Universitas Berlin, Jerman sehingga merupakan buku yang sangat komprehensif terdiri dari 9 jilid. Di Amerika sistem Linnaeus dibawa oleh para ahli botani yang berimigrasi ke Amerika, sampai kemudian muncul sistem-sistem klasifikasi tumbuhan di Amerika.

Sepeninggal Linnaeus, penanganan koleksinya dilanjutkan oleh anaknya, Carl, yang juga seorang ahli botani menggantikan kedudukan dan jabatan ayahnya di Universitas. Namun setelah meninggalnya Carl (1783), istri dan anaknya tidak berminat untuk mengelola koleksinya yang sangat berharga itu. Koleksi tersebut dijual kepada ahli botani Inggris James Edward Smith. Sebanyak 226 peti besar dikirim dengan kapal ke Inggris, berangkat dari Stockholm pada bulan September 1784.

Raja Swedia kemudian menyadari bahwa koleksi penting dan sangat berharga telah terjual ke negara lain, beliau segera memerintahkan untuk mengejar kapal tersebut dan mengembalikannya ke Swedia, namun telah terlambat. Koleksi Linnaeus tersebut kemudian dijual ke the Linnean Society of London dan sampai sekarang masih terpelihara dengan baik, sehingga kini kita masih dapat merunut spesimen tipe dari Linnaeus.

C. PERIODE SISTEM KLASIFIKASI BERDASARKAN KEKERABATAN

Hampir separuh dari abad ke delapan belas merupakan saat-saat penting,
karena banyak sekali ditemukan dan dikumpulkan tumbuhan hidup, biji, dan spesimen herbarium dari seluruh penjuru dunia yang dibawa ke Eropa, yang pada waktu itu merupakan pusat ilmu botani. Banyak sekali jenis yang baru dikenal, masing-masing diberi nama, dipertelakan dan ditempatkan dalam sistem klasifikasi.

Pengetahuan yang dipelajari pada waktu itu lebih mengarah ke organografi dan fungsi tumbuhan. Dampak dari perkembangan ilmu optik sangat besar terhadap perkembangan ilmu botani. Babak baru dalam sejarah taksonomi tumbuhan ditandai dengan munculnya sistem klasifikasi alam yang didasarkan pada hubungan kekerabatan dengan berdasar pada banyaknya persamaan bentuk yang terlihat.

Antonie Laurent de Jussieu (1748-1836) mengusulkan, sistem klasifikasi baru untuk menyempurnakan sistem yang dibuat pamannya. De Jussieu membuat suatu bentuk kekerabatan pada suku Ranunculaceae. Ini merupakan suatu awal era sistem alam. Oleh De Jussieu tumbuhan diklasifikasikan menjadi: acotyledoneae, monocotyledoneae dan dicotyledoneae, kemudian dikelompokkan menjadi 5 berdasarkan ciri korola, yaitu apetalae, petalae, monopetalae, polypetaleae dan diclinae.

Usulan klasifikasi baru ini terbit Tahun 1789 dalam bukunya Genera Plantarum, tumbuhan berbunga dikelompokkan menjadi 15 kelas dan dibagi lagi menjadi 100 ordo (Ordines naturale), di mana masing-masing dibedakan, diberi nama dan dipertelakan.

Hal ini diperlakukan hampir untuk semua kelas kecuali yang pertama dan
terakhir adalah angiospermae. Augustin Pyrame de Candolle (1778-1841) dan dua generasinya memberikan kontribusi yang cukup besar bagi ilmu botani. Khususnya dalam bidang fisiologi, morfologi, dan taksonomi. Karya yang terkenal dalam bidang botani antara lain dalam bidang fisiologi, morfologi dan terutama taksonomi. Dia yang merevisi karya Lamarck Flore Franqoise dan karya monumentalnya adalah Prodromus sistematis naturalis regni vegetabilis. Lamarck mengenalkan pendekatan filosofi yang sangat dihargai oleh banyak kalangan ilmiah sampai pertengahan abad berikutnya.

D. PERIODE SISTEM KLASIFIKASI BERDASARKAN FILOGENI

Sejak terbitnya buku The Origin of Species dan diterimanya teori evolusi yang dicetuskan oleh Darwin, muncul ketidakpuasan dengan sistem de Candolle ini. Sistem yang muncul pada periode ini telah memasukkan unsur proses evolusi, yang kemudian dapat diterima oleh para ahli biologi bahwa kehidupan yang ada sekarang merupakan hasil dari proses evolusi. Sistem klasifikasi pada periode ini mengklasifikasikan tumbuhan dari bentuk yang sederhana hingga bentuk yang kompleks, dan hampir semua sistemnya telah mempertimbangkan hubungan genetik dari nenek moyang.

Dalam sistem klasifikasinya, jenis-jenis yang ada tidak lagi sesuatu yang statis, mantap, dan tidak berubah-ubah, melainkan merupakan populasi yang bervariasi, dinamis, selalu mengalami perubahan, dan diakui sebagai keturunan dari jenis yang sudah pernah ada sebelumnya. Suatu takson memiliki anggota yang saling berkerabat erat satu sama lain sebab berasal dari satu nenek moyang yang sama melalui proses evolusi. Dalam sistem filogeni, urutan klasifikasi sekaligus menunjukkan urutan filogeninya.

Dasar yang dipakai terutama adalah hubungan kekerabatan dan sifat primitif serta majunya suatu golongan. Sistem ini berkembang dengan cepat terutama dengan diterimanya teori Darwin secara luas. Dari teorinya, para ahli botani berpendapat bahwa bentuk kehidupan yang ada sekarang adalah hasil proses evolusi.

Klasifikasi disusun dengan melihat keturunan dan hubungan kekerabatan. Upaya untuk menemukan hubungan filogenetik semacam ini dilakukan dengan cara mengelompokkan organisme hidup ke dalam suatu deret mulai dari bentuk paling primitif sampai bentuk yang paling maju.

Untuk hal ini tidak sedikit hambatan maupun masalah yang dihadapi. Diperlukan bukti-bukti dari beberapa sumber. Jumlah tumbuhan hidup dewasa ini sangat banyak, sementara jenis-jenis baru bermunculan, sedangkan jenis-jenis yang lebih dahulu telah punah, serta banyak jenis bervariasi dan tidak mantap. Dengan demikian pola klasifikasi menjadi tidak berkesinambungan dan bersifat kompleks.

Catatan tentang fosil menjadi penting untuk menentukan asal-usul sekelompok tumbuhan yang berevolusi, karena dalam segala hal teramat tidak lengkap. Ditambah adanya perbedaan pandangan yang mencolok dari para ahli botani terhadap arti penting berbagai tanda atau kelompok sifat tumbuhan. Pada gilirannya, pendapat-pendapat tersebut telah berubah karena adanya penemuan tumbuhan yang semakin bertambah banyak serta beberapa fakta baru mengenai tumbuhan.

Dengan demikian untuk kepentingan klasifikasi apapun terhadap tumbuhan selalu tidak kunjung selesai, dan bersifat sementara serta sewaktu-waktu mengalami revisi.

Penggolongan tumbuhan dalam sistem filogeni berasumsi bahwa arah pertama dalam evolusi pada dunia tumbuhan maupun hewan dimulai dari organisme yang dianggap primitif (sederhana) menuju bentuk yang lebih kompleks (maju). Banyak sekali bukti, baik berasal dari tumbuhan hidup maupun fosil, memperlihatkan urut-urutan tersebut. Keragaman yang dihasilkan dengan adanya gerak mekanisme evolusioner memungkinkan kita untuk mengelompokkan organisme menjadi jenis, marga, suku, bangsa, kelas serta divisi, dan mengaturnya ke dalam suatu urut-urutan yang tertib.

Semua hal tersebut didasarkan atas terdapatnya sifat-sifat primitif atau maju pada tumbuhan. Pada umumnya sekelompok tumbuhan dianggap mempunyai hubungan paling erat (dekat), jika terdapat ciri-ciri atau tanda-tanda yang serupa. Sedangkan hubungan kekerabatan dianggap paling renggang (jauh) apabila ciri-ciri yang sama sangat sedikit ditemukan.

Loading...

Walaupun arah evolusi yang umum memperlihatkan kecenderungan progresif, dapat pula, pada jenis tertentu ada gejala ke arah kemunduran atau ke arah sifat-sifat yang lebih sederhana. Kesulitan dalam penelaahan filogenetik menjadi bertambah dengan adanya kenyataan tersebut, misalnya apakah keadaan maupun struktur tumbuhan tertentu itu memang benar-benar primitif, ataukah sifat primitif itu terjadi hanya sebagai akibat proses kemunduran.

Berbagai kesulitan ini terdapat di mana-mana, karena barang bukti terjadinya proses kemunduran bisa didapat pada bentuk organisme sederhana, seperti ganggang dan fungi, maupun pada tumbuhan berpembuluh yang lebih tinggi tingkatannya. Sebagai contoh misalnya, pada bermacam-macam bunga dapat dilihat bahwa bagian-bagian tertentu seperti benangsari, mahkota bunga, ataupun seluruh bagian bunga, mungkin tidak ada.

Ditinjau secara morfologi luar, mungkin tidak ada bukti bahwa bagian-bagian bunga itu pernah terdapat sebelumnya, atau digantikan oleh kelenjar, sisik, maupun kelenjar madu. Namun jika ditinjau secara anatomi, mungkin terlihat adanya berkas-berkas pembuluh pada posisi yang sesuai dengan kondisi bunga yang di dalamnya berkembang dengan sempurna.

Kesulitan lain yang ditemukan dalam penafsiran tentang hubungan kekerabatan evolusioner adalah evolusi konvergen (memusat). Istilah ini digunakan untuk perkembangan struktur serupa pada organisme yang tidak mempunyai hubungan kekerabatan maupun hubungan kekerabatannya jauh.

Bentuk semacam itu meskipun tidak berasal dari nenek moyang yang sama, tetapi dapat memperlihatkan kesamaan yang mungkin menyesatkan dalam mencari bukti-bukti hubungan kekerabatan. Sebuah contoh tentang evolusi konvergen ialah asal usul bebas jaringan pembuluh dalam lima golongan tumbuhan berpembuluh berbeda. Hal ini dapat dilihat pada: 1) Tumbuhan monokot; 2) Tumbuhan dikot; 3) Rane-ranean (Sellaginellales); 4) Paku sejati (Filicales); dan 5) Belinjo-belinjoan (Gnetales).

Meskipun berhadapan dengan evolusi yang bersifat mundur (retrogresif), konvergensi (memusat), dan berbagai kesulitan lainnya, namun penelaahan tentang evolusi dalam dunia tumbuhan akan tetap berjalan, yang tujuannya berupa klasifikasi berdasarkan kekerabatan karena keturunan.

Klasifikasi semacam itu mungkin tidak pernah sempurna, tetapi daya upaya yang dilakukan akan menghasilkan pola arah klasifikasi yang lebih teliti serta didasarkan atas hubungan genetik dan bukan dengan melihat kesamaan sifat dalam bentuk luarnya saja. Upaya ini akan menuju kepada pengertian yang lebih baik perihal proses-proses evolusioner yang telah membentuk dunia makhluk hidup. Salah satu ciri sistem filogeni adalah penyusunan silsilah atau penyusunan pohon filogeni untuk mencoba menunjukkan asal usul setiap kesatuan taksonomi.

Dasar-dasar filsafat teori evolusi itu sebenarnya tidak mengakibatkan perubahan klasifikasi yang luar biasa. Sistem de Candolle serta Bentham dan Hooker tidak banyak berbeda isinya dengan sistem klasifikasi yang disusun sesudah keluarnya teori Darwin, kecuali dalam istilah-istilah misalnya kesamaan diganti dengan kekerabatan.

August Wilhelm Eichler (1839-1887), pada Tahun 1875 mengusulkan sistem klasifikasi berdasarkan pendekatan genetik di antara tumbuhan, dan menyetujui terhadap konsep evolusi. Pengaruh sistemnya sampai sekarang masih terasa, sistem tersebut menggantikan sistem de Candolle termasuk di Amerika dan Inggris di mana pengaruh Bentham dan Hooker sangat dominan.

Eichler membagi tumbuhan dalam dua subgrup: Cryptogamae dan Phanerogamae (tumbuhan berbiji). Cryptogamae terdiri dari tiga divisi: Thallophyta, Bryophyta, serta Pteridophyta, sedangkan Phanerogamae terdiri dari tumbuhan berbiji. Eichler memisahkan Alga dari Fungi dan membagi Alga menjadi Cyanophyceae, Chlorophyceae, Phaeophyceae, dan Rhodophyceae. Byrophyta dibagi menjadi Hepaticae dan Musci, sedangkan Pteridophyta dibagi menjadi tiga kelas: Equisetineae, Lycopodineae dan Filicineae. Phanerogamae dibagi menjadi Angiospermae dan Gymnospermae.

Angiospermae dibagi menjadi dua kelas: Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae. Klasifikasi Engler untuk phanerogamae telah memperkirakan bahwa puncak perkembangan evolusi ditunjukkan oleh proses reproduksinya, seperti yang digambarkan oleh Hutchinson (1948): ”…..tumbuhan tanpa mahkota bunga….. biasanya lebih primitif dibandingkan dengan yang mahkota bunganya berkembang sempurna….”.

Eichler berpendapat bahwa tumbuhan yang ruwet susunan dan organisasi tubuhnya terutama alat perkembangbiakannya merupakan golongan yang termaju evolusinya. Sekalipun sistemnya sudah sering ditinggalkan orang, tetapi karena kesederhanaannya maka garis-garis klasifikasinya dan istilah-istilah yang dipakai Eichler masih dipakai orang sampai sekarang.

Sistem klasifikasi filogeni yang diusulkan para ahli botani sesudah itu dapat dibagi menjadi dua golongan besar “aliran Engler” dan “aliran Ranales”. Sistem klasifikasi aliran Engler dibuat oleh Adolph Engler (1844-1930) dipakai banyak orang karena buku-bukunya yang terkenal. Pada Tahun 1892 ia memublikasikan bukunya dengan memakai dasar klasifikasi dari Eichler yang kemudian banyak dipakai oleh para ahli botani di dunia.

Bedanya dengan sistem Eichler adalah lebih detil dan banyak membahas tentang tatanama dari kategori utama dibandingkan filosofi atau dasar-dasar konsep di mana kategori dikembangkan. Banyak modifikasi sistem Eichler dipengaruhi oleh Brongniart dan Sachs. Tumbuhan berbiji yang oleh Engler disebut Embryophyta Siphonogama dibagi menjadi Gymnospermae dan Angiospermae, kemudian Angiospermae dibagi menjadi Dicotyledoneae dan Monocotyledoneae. Tumbuhan dikotil dibagi menjadi anak-kelas Archiclamideae (terdiri dari Choripetalae yang mempunyai petal lepas, dan Apetalae tanpa petal) dan Metachlamideae (korola/mahkotanya gamopetalous atau bersatu).

Dengan sistem ini anak-kelas dibagi lagi menjadi bangsa yang tersusun atas suku-suku yang dekat kekerabatannya. Dalam penyusunan prinsip-prinsip sistematik, Engler dan Diels (1936) mengemukakan bahwa bunga diclamydeous (perhiasan bunga terdiri dari dua seri kelopak dan mahkota) berasal dari bunga monoclamydeous (perhiasan bunga dalam satu seri atau tersusun berkarang). Demikian juga tentang perihal primitif dan majunya suatu plasentasi ovarium, serta anggapan bahwa bunga unisek adalah primitif.

Salah satu alasan mengapa sistem Engler banyak digunakan karena Engler bersama Prantl menggunakan sistemnya untuk klasifikasi tumbuhan dengan cara menerbitkan dalam 20 jilid buku, yang diberi nama Die naturlichen pflanzenfamilie (1887-1899), berisi cara identifikasi untuk semua marga tumbuhan mulai dari alga hingga yang paling maju tingkatannya (tumbuhan berbiji). Publikasi ini disertai dengan gambar dan
kunci-kunci yang modern. Edisi kedua disunting oleh para ahli sistematika
Jerman terbit Tahun 1924, dengan hanya mengalami sedikit perubahan dan
modifikasi pada sistemnya Engler dan Gilg’s. Oleh Engler dan Diels selanjutnya diterbitkan buku Syllabus der Pflanzenfamilien, satu buku
dengan banyak edisi memberikan susunan kelas, bangsa dan suku tumbuhan.

Edisi terakhir, edisi ke-17 dipublikasikan Tahun 1936. Engler menganggap monokot lebih primitif dibandingkan dengan dikot, anggrek lebih berkembang dibandingkan dengan rumput, dan di antara tumbuhan dikot yang tidak mempunyai perhiasan bunga yang disebut Amentiferae dianggap jenis primitif dibandingkan dengan yang mempunyai mahkota bunga. Pandangan ini banyak yang tidak menyetujuinya. Pengaruh sistem Engler ini banyak diminati karena uraian dalam publikasinya detil termasuk ensiklopedi yang disunting oleh Engler.

Richard von Wettstein (1862-1931), ahli botani dari Austria, publikasinya terbit Tahun 1901 Handbuch der sistematischen Botanik dalam 2 jilid (1930-1935), memberikan pandangan tentang filogeni pada tumbuhan. Sementara struktur pola sistemnya menyerupai Engler, namun ada penyusunan ulang pada banyak suku dikot dan ditambahkan pandangan tentang filogenetik secara kontemporer. Secara umum sistem secara filogenetik Wettstein lebih bagus dibandingkan klasifikasi Engler.

Oswald Tippo (1942) mengajukan suatu kerangka sistem klasifikasi
filogeni dunia tumbuhan, Bryophyta, dan Tracheophyta (tumbuhan
berpembuluh dari paku-pakuan) sampai tumbuhan berbiji adalah berasal dari ganggang hijau Chlorophyta. Divisi Tracheophyta dibagi menjadi kelas-kelas Psilopsida, Sphenopsida, Cycopsida dan Pteropsida. Sistem klasifikasi Tippo ini sampai sekarang masih ada yang menggunakan.

Aliran Ranales berpendapat bahwa tumbuhan berbiji primitif bunganya
runjung menyerupai organ reproduksi pada tusam. Mereka berpendapat
bahwa bunga primitif mempunyai bagian-bagian yang banyak, lengkap dan
lepas-lepas, dan sistem penyerbukannya dibantu oleh serangga. Keturunannya masih bersifat primitif misalnya pada suku-suku Magnoliaceae, Annonaceae, Nymphaeaceae, dan lain-lain yang masuk dalam golongan Ranales.

Salah seorang pemuka aliran Ranales adalah Charles Edwin Bessey (1845-1915), merupakan orang Amerika pertama yang menyusun klasifikasi tumbuhan berdasarkan filogeni. Dia tidak sependapat dengan hipotesis Eichler dan Engler. Pada awal kariernya sebagai ahli botani dipengaruhi oleh pemikiran teori evolusi Darwin maupun Wallace.

Menurutnya sistem Bessey dipengaruhi oleh de Candolle, Bentham dan Hooker yang telah disesuaikan dengan prinsip-prinsip evolusi. Kemudian yang disebut cohort adalah ordo dan masih banyak lagi nama-nama baru, di antaranya ordo (bangsa) dikenal sebagai familia (suku). Setelah mengalami beberapa revisi bentuk terakhir dengan penyusunan bangsa dan suku muncul pada Tahun 1915.

Bessey menggambarkan kecenderungan dalam paham yang lebih maju
(kadang-kadang reversal), sistem klasifikasinya tercermin dalam diagram
yang digambarkannya. Konsepnya hampir menyerupai Linnaeus dan de
Jussieu. Meskipun Bessey mengemukakan bahwa sistem klasifikasi harus
merefleksikan filogeni, namun cara menghasilkan suatu bentuk klasifikasi
tumbuhan sangat sulit untuk dicapai.

Dikta Bessey merupakan gambaran secara garis besar untuk menghasilkan filogeni, berisi tentang komponen utama pemikiran terkait evolusi dan dapat bertahan hingga waktu yang lama. Pemikirannya mempengaruhi sistem klasifikasi yang ada sekarang yang cukup populer yakni Cronquist (1981), Dahlgren (1983), Thakhtayan (1997), dan Thorne (1999).

Hans Hallier (1868-1932) memublikasikan sistem klasifikasi filogeni dengan prinsip yang sama dengan Bessey. Perbedaannya terdapat tambahan hasil penelitian dalam bidang paleobotani, anatomi, serologi, dan ontogeni, sedangkan Bessey lebih banyak memuat sintesa-sintesa yang tidak banyak diuji. Hallier tidak sependapat dengan konsep Engler. Uraiannya tentang monokot lebih kritis dibandingkan dengan dikot.

John Hutchinson (1884-1972) adalah seorang tokoh lain penganut aliran
ranales. Sistem klasifikasinya memakai pemikiran-pemikiran dari Bessey dan menambahkan dengan pemikirannya sendiri. Bukunya yang terkenal adalah Families of Flowering Plants. Suku-suku pada Dicotyledoneae
dikelompokkan dalam golongan Lignosae yang umumnya berkayu, sedangkan perdu dan herba dimasukkan dalam golongan herbaceae.

Sistem klasifikasi Bessey dan Hutchinson besar sekali pengaruhnya
terhadap penganut-penganut aliran ranales. Awal Tahun 1950-an beberapa sistem klasifikasi baru diusulkan. Pengembangan sistem klasifikasi telah memakai data-data dan pengetahuan tentang struktur tumbuhan, fisiologi dan komposisi kandungan kimianya.

Banyak penemuan paleobotani yang membantu interpretasi filogeni.
Beberapa sistem filogeni diusulkan, beberapa sistem klasifikasi filogeni
modern diuraikan di bawah ini. Armen L. Takhtajan (1910), seorang ahli botani Rusia yang mengawali publikasinya tentang evolusi tumbuhan berbunga pada Tahun 1940-an. Garis besar evolusi tumbuhan berbunga dan sistem klasifikasi pertamanya mulai dikenal dengan diterjemahkannya karya Takhtajan pada Tahun 1950. Karya-karya awalnya lebih banyak membicarakan pola evolusi angiospermae, sedangkan versi lain dari karyanya terbit Tahun 1980.

Awal Tahun 1980-an berkembang konsensus tentang kekerabatan. Atur J. Cronquist (1919-1992) seorang ahli botani Amerika mengembangkan sistem klasifikasi hingga sekarang ini banyak digunakan di Amerika. Karyakarya awalnya tentang filogeni Angiospermae paralel dengan Takhtajan.

Cronquist memublikasikan garis besar sistem klasifikasi untuk tumbuhan dikot pada Tahun 1957, kemudian berkorespondensi secara intensif dengan Takhtajan yang banyak membantu mewujudkan ide-idenya. Tahun 1968 terbit bukunya The Evolution and Clasification of the Flowering Plants. Tahun 1981 pada bukunya An Integrated Sistem Classification of Flowering Plants, memuat banyak modifikasi dan mencakup uraian detil dari masing-masing suku.

Kelebihan sistem Cronquist ini adalah didokumentasikan dengan baik,
dilengkapi dengan pertelaan, informasi tentang anatomi, kandungan kimia, dimulai dengan angiospermae yang ada di garis awal, meskipun penempatan kelompok-kelompoknya kadang-kadang berbeda dengan yang sudah ada sebelumnya.

Konsensus di akhir abad ke dua puluh, tidak lagi menggunakan ide-ide Engler, dan teori kladistik tidak lagi bertahan. Perubahan ini disebabkan banyak data-data baru, metode analisa yang baru, dan kenyataan bahwa sistematika tidak lagi mendeskripsikan kekerabatan di alam namun cenderung hipotesa filogeni. Meskipun banyak aspek filogeni yang sampai sekarang tidak jelas.

E. PERIODE SISTEM KLASIFIKASI MOLEKULER

Kemajuan baru dalam teknik biologi molekuler menambah kelengkapan
data tumbuhan yang dapat dimanfaatkan oleh ahli sistematika dalam
penggolongan tumbuhan. Suatu pendekatan dalam menginterpretasikan
kekerabatan antara organisme dengan menggunakan data molekuler yang
berupa data makromolekul telah menciptakan sistem klasifikasi berbasis
molekuler.

Penggunaan data molekuler untuk sistematika tumbuhan sering
dianggap lebih baik karena beberapa alasan, antara lain:

  • sekuen protein dan DNA umumnya berevolusi lebih teratur sehingga memudahkan dalam membuat model matematika untuk pengolahan datanya;
  • data molekuler lebih sesuai dengan perlakuan kuantitatif;
  • karena sekuen DNA dan RNA terdiri dari empat macam nukleotida
    maka jumlah data molekuler lebih melimpah;
  • data molekuler merupakan data genetik yang lebih baik untuk analisa
    kekerabatan; dan
  • data molekuler terbuka untuk berbagai macam organisme sehingga dapat digunakan untuk membandingkan organisme pada tingkat kekerabatan jauh atau antara organisme dengan karakter morfologi yang sangat berbeda. Selain itu, dengan teknik molekuler memungkinkan dapat diperolehnya data rincian fosil sebagai pembanding karakter tumbuhan yang masih hidup dengan tumbuhan fosil yang diduga sebagai nenek moyangnya.

Sifat dari hasil kerja data molekuler dapat mendukung data lain seperti
morfologi dan anatomi, sehingga memungkinkan para ahli sistematika untuk memilih di antara hipotesis kekerabatan yang sudah diajukan, dan memungkinkan menempatkan taksa yang masih menjadi masalah. Akan
tetapi pemakaian data molekuler jarang menemukan hal baru. Tipe data yang banyak digunakan dalam sistematika molekuler meliputi sekuen asam amino dalam protein dan sekuen nukleotida dalam asam nukleat.

Di antara protein pertama yang dianalisa dalam studi taksonomi adalah
sitokrom c, salah satu molekul pembawa elektron dalam rantai transpor
elektron. Molekul sitokrom c dari berbagai macam organisme disekuen, dan ditentukan jumlah asam aminonya. Jumlah persamaan dan perbedaan antara sekuen asam amino dari setiap organisme cenderung berbeda kemudian dievaluasi hubungan evolusinya. Semakin kecil perbedaan, semakin dekat hubungan antara dua organisme.

Dari data protein yang dikumpulkan menunjukkan bahwa, walaupun
struktur protein merupakan parameter berguna tetapi hasilnya sulit untuk
diinterpretasikan. Beberapa ahli biologi berpendapat bahwa perubahan asam amino terjadi secara teratur dan acak, sebagai hasil mutasi dan tidak mewakili hasil seleksi sehingga perbedaan asam amino dalam protein homolog dari setiap organisme berbeda.

Perbedaan yang dimaksud tidak mewakili perbedaan fungsional, melainkan mewakili perbedaan dalam jumlah substitusi asam amino yang sudah terjadi dalam protein homolog sejak mulai memisah dari common ancestor. Oleh karena itu, penggunaan protein homolog untuk menduga hubungan evolusi sangat dihindari. Keragaman asam nukleat lebih banyak digunakan dalam menginterpretasikan kekerabatan tumbuhan dengan beberapa alasan, antara lain:

  1. analisa sekuen asam nukleat menyediakan data kuat untuk pemahaman hubungan evolusi;
  2. banyak perbedaan gen, dengan variasi kecepatan perubahan, dapat digunakan untuk mempelajari evolusi dalam garis evolusi berbeda; dan
  3. sekuen non-coding menyediakan marker netral yang merefleksikan kejadian evolusi di masa lalu. Sekuen DNA merupakan data yang paling bagus untuk menginterpretasikan hubungan kekerabatan antara tumbuhan. Data sekuen DNA menunjukkan urutan nukleotida dalam wilayah DNA yang diteliti. Pembandingan wilayah homolog dari DNA antara organisme menghasilkan karakter dan ciri yang dapat digunakan untuk menginterpretasikan hubungan kekerabatan.

Pada tumbuhan, ada 3 sumber data DNA yaitu inti (nDNA), kloroplas (cpDNA), dan mitokondria (mtDNA). Pemakaian data sekuen DNA kloroplas terbukti sangat berguna untuk melihat hubungan kekerabatan pada takson tingkat tinggi maupun rendah. Gen kloroplas yang sudah disekuen secara umum adalah atpB, rbcL, matK, ndhF.

Data sekuen DNA inti jarang digunakan dalam sistematika tumbuhan. Beberapa gen inti seperti alkohol dehidrogenase (Adh) dahulu sering digunakan melalui studi enzim, dan sekarang banyak digunakan melalui sekuennya. Satu tipe lagi sekuen DNA inti yang banyak digunakan adalah wilayah internal transcribed spacer (ITS) yang bagus untuk melihat hubungan kekerabatan pada takson tingkat rendah, seperti spesies yang berkerabat dekat.

Contoh paling menonjol dalam penggunaan sekuen nukleotida adalah analisa sekuen subunit kecil ribosom RNA (rRNA) menyediakan kejadian pertama bahwa makhluk hidup dikelompokkan dalam tiga grup besar yaitu
bakteria, eukarya, dan archaea. Lebih dari 100 genom prokariot sudah disekuen secara lengkap. Hasil dari sekuen DNA mendukung lebih lanjut
adanya tiga domain dalam kehidupan dan menunjukkan bahwa archaea dan eukarya memiliki garis evolusi sama dan terlepas dari kelompok bakteria.

Contoh lain dalam mempelajari filogeni adalah studi yang lebih menyeluruh dari filogeni tumbuhan berbiji didasarkan pada variasi dalam sekuen nukleotida dari gen rbcL (gen kloroplas). Gen rbcL mengkode subunit besar dari enzim Rubisco dari siklus Calvin, khususnya sesuai untuk analisa kelompok tumbuhan yang luas. Gen ini merupakan gen kopi tunggal, berevolusi lambat, tidak memiliki intron, dan cukup besar untuk menyimpan karakter informatif secara filogeni.

Data molekuler sendiri mungkin tidak menyediakan hasil yang paling akurat tentang hubungan kekerabatan. Oleh karena itu, beberapa ahli sistematika berpikir bahwa semua data yang tersedia, baik dari molekul, morfologi, anatomi, ultrastruktur, perkembangan, dan fosil dapat dikombinasikan sebagai bahan pertimbangan dalam menginterpretasikan filogeni antara organisme.

RANGKUMAN

Sistem klasifikasi tumbuhan selalu berkembang menurut jamannya, mengalami proses perubahan, perombakan, pembaharuan, perbaikan, bahkan akan diganti atau malahan dibuang sama sekali setelah diperoleh data-data baru, bukti dan pengetahuan baru. Perkembangan dan kemajuan ilmu botani akan mempengaruhi corak dan sistem klasifikasi yang dianut oleh orang-orang pada masa-masa tertentu.

Sistem klasifikasi paling awal dikembangkan oleh Theophrastus (370-285 sebelum masehi), sistem ini dibuat berdasarkan perawakan tumbuhan, sehingga tergolong sistem yang masih sangat sederhana.

Kemudian dikenal sistem klasifikasi buatan berdasarkan numerik misalnya “sistem seksual” yang dikembangkan oleh Linnaeus. Sistem klasifikasi ini dikembangkan berdasarkan hubungan kekerabatan dan filogeni yang kemudian berkembang dengan pesat.

Dengan munculnya teori evolusi dan terbitnya tulisan Darwin (1859) On the Origin of Species sangat mempengaruhi sistem klasifikasi tumbuhan. Salah satu ahli yang memublikasikan konsep-konsep evolusi sebagai penunjuk prinsip-prinsip klasifikasi adalah A.W. Engler.

Berikutnya Engler mengemukakan bahwa tumbuhan yang ruwet susunan dan organisasi tubuhnya terutama alat perkembangbiakannya merupakan golongan yang termaju evolusinya.

Sistem klasifikasi filogeni dapat dibagi menjadi dua golongan besar: ”aliran Engler” dan “aliran Ranales” Sistem Engler banyak dipakai orang, salah satu alasannya adalah bersama-sama dengan Prantl menerbitkan dalam 20 jilid buku yang terkenal dengan nama Die naturlichen pflanzenfamilie (1887-1899), berisi cara identifikasi semua marga tumbuhan mulai dari alga hingga tumbuhan berbiji yang paling maju. Engler juga berpendapat bahwa monokot lebih primitif dibandingkan dengan dikot, anggrek dianggap lebih berkembang dibanding rumput, tumbuhan dikot yang tidak punya perhiasan bunga (Amentiferae) dianggap lebih primitif dibandingkan dengan yang punya mahkota bunga.

Aliran Ranales berpendapat, bunga primitif mempunyai bagianbagian yang banyak, lengkap dan lepas-lepas, keturunannya masif bersifat primitif misalnya suku Magnoliaceae, Annonaceae, Nymphaeaceae dan lain-lain yang termasuk golongan Ranales. Salah seorang pemuka aliran Ranales adalah Charles Edwin Bessey (1915).

Pada masa-masa berikutnya dihasilkan sistem klasifikasi filogeni modern dapat dicatat beberapa nama, seperti Takhtajan, Cronquist, Dahlgren dan lain-lain.

Sistematika molekuler adalah suatu pendekatan dalam menginterpretasikan kekerabatan antara organisme menggunakan data molekuler yang berupa data makromolekul. Tipe data yang banyak digunakan dalam sistematika molekuler meliputi sekuen asam amino dalam protein dan sekuen nukleotida dalam asam nukleat. Sifat dari hasil kerja data molekuler dapat mendukung data lain dalam menempatkan taksa yang masih menjadi masalah. Bermacam-macam sistem klasifikasi ini berkembang menurut jamannya sejalan dengan perkembangan ilmu pengetahuan botani.

Loading...
Gravatar Image
Hanya seorang pelajar biasa yang ingin berbagi ilmu biologi kepada masyarakat via Pintar Biologi